Nabi saw. Mengabarkan Kedengkian dan Pengkhiatan Umat Islam Terhadap Imam Ali as.

Nabi saw. Mengabarkan Kedengkian dan Pengkhiatan Umat Islam Terhadap Imam Ali as.

Kendati tak henti-hentinya Nabi saw. menasihati para sahabat dan umat Islam akan besarnya hak Ahlulbait as. atas mereka… kendati pesan demi pesan telah beliau sampaikan agar umat bersikap baik, mendukung, membela dan menerima kepemimpinan Ahlulbait as., namun pesan-pesan dan wasiat-wasiat Nabi saw. itu sepertinya tidak mendapat sambutan semestinya…

Mereka makin membenci Imam Ali dan Ahlulbait Nabi saw., sampai-sampai seakan andai Nabi saw. memerintahkan mereka untuk membencinya niscaya apa yang sudah mereka lakukan sudah melebihi dari cukup… Andai Nabi saw. memerintah mereka untuk mengkhianatinya niscaya pengkhianatan yang mereka lakukan sudah melebihi apa yang beliau perintahkan… mereka lebih memilih jalan pengkhianatan ketimbang kesetiaan… lebih menyukai jalan kebencian ketimbang kecintaan….

Kini Umat Mengkhianati Sang Imam as.!

Pengkhiatan itu begitu menyakitkan…. Karena ia akan membawa kesengsaraan dunia akhirat …. Pengkhianatan yang akan menghalangi sang Imam meberikan bimbingan keselamatan dan menghindarkan mereka dari kebinasaan… Karenanya, Imam Ali as. berulang kali mengatakan:

.

إنّه ممّا عهد إليّ النبي (صلى الله عليه وآله وسلم) أنّ الاُمّة ستغدر بي بعده

“Termasuk yang dijanjikan Nabi kepadaku bahwa umat akan mengkhianatiku sepeninggal beliau.”

.

Sumber Hadis:

Hadis ini telah diriwayatkan dan dishahihkan al-Hakim dan adz-Dzahabi. Ia berkata:

صحيح الاسناد

“Hadis ini sahih sanadnya.”

Adz Dzahabi pun menshahihkannya. Ia berkata:

صحيح

“Hadis ini shahih.” [1]

Sebagaimana juga diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, al Bazzâr, ad Dâruquthni, al Khathib al Baghdâdi, al Baihaqi dkk.

.

Nabi saw. Mengabarkan Bahwa Umat Akan Menuangkan Kedengkian Mereka Kepada Imam Ali as.

Pengkhianatan itu akan mereka tuangkan dalam bentuk dendam kusumat terlaknat ke atas Imam Ali as. dan Ahlulbait Nabi saw. sepeninggal beliau.

Demikianlah, mereka yang memendam dendam kusumat dan kebencian kepada Nabi saw. akan menuangkannya kepada Imam Ali as., dan puncaknya akan mereka lakukan sepeninggal Nabi saw.

Kenyataan itu telah diberitakan Nabi saw. kepada Ali as. Para ulama meriwayatkan banyak hadis tentangnya, di antaranya adalah hadis di bawah ini:

.

Imam Ali as. berkata:

بينا رسول الله (صلى الله عليه وسلم) آخذ بيدي ونحن نمشي في بعض سكك المدينة، إذ أتينا على حديقة، فقلت: يا رسول الله ما أحسنها من حديقة ! فقال: إنّ لك في الجنّة أحسن منها، ثمّ مررنا بأُخرى فقلت: يا رسول الله ما أحسنها من حديقة ! قال: لك في الجنّة أحسن منها، حتّى مررنا بسبع حدائق، كلّ ذلك أقول ما أحسنها ويقول: لك في الجنّة أحسن منها، فلمّا خلا لي الطريق اعتنقني ثمّ أجهش باكياً، قلت: يا رسول الله ما يبكيك ؟ قال: ضغائن في صدور أقوام لا يبدونها لك إلاّ من بعدي، قال: قلت يا رسول الله في سلامة من ديني ؟ قال: في سلامة من دينك

“Ketika Rasulullah saw. memegang tanganku, ketika itu kami sedang berjalan-jalan di sebagian kampung kota Madinah, kami mendatangi sebuah kebun, aku berkata, ‘Wahai Rasulullah alangkah indahnya kebun ini!’ Maka beliau bersabda, ‘Untukmu di surga lebih indah darinya.’ Kemudian kami melewati tujuh kebun, dan setiap kali aku mengatakannya, ‘Alangkah indahnya’ dan nabi pun bersabda, ‘Untukmu di surga lebih indah darinya.’ Maka ketika kami berda di tempat yang sepi, Nabi saw. memelukku dan sepontan menangis. Aku berkata, ‘Wahai Rrasulullah, gerangan apa yang menyebabkan Anda menangis?’ Beliau menjawab, ‘Kedengkian-kedengkian yang ada di dada-dada sebagian kaum yang tidak akan mereka tampakkan kecuali setelah kematianku.’ Aku berkata, ‘Apakah dalam keselamatan dalam agamaku?’ Beliau menjawab, ‘Ya. Dalam keselamatan agamamu.’”

Sumber Hadis:

Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Ya’la, al Bazzâr dengan sanad shahih, al Hakim dan adz Dzahabi dan mereka menshahihkannya,[2] Ibnu Hibbân dkk. [3]

Ia juga disebutkan oleh asy Syablanji dalam kitab Nûr al Abshâr-nya:88

Jadi jelaslah bagi kita apa yang sedang dialami oleh Imam Ali as. dari sebagian umat ini!

.

Imam Ali as. Mengeluhkan Pengkhianatan Sahabat Dari Suku Quraisy dan Para Pendukungnya

Dalam banyak pernyataannya, Imam Ali as. mengeluhkan kedengkian, kejahatan dan pengkhianatan tokoh-tokoh suku Quraisy terhadap Nabi saw. yang kemudian, ketika mereka tidak mendapatkan jalan untuk meluapkannya kepada beliau saw., mereka meluapkan dendanm kusumat kekafiran dan kemunafikan kepadanya as.

Di bawah ini akan saya sebutkan sebuah kutipan pernyataan beliau as. tersebut.

.

اللهمّ إنّي أستعديك على قريش، فإنّهم أضمروا لرسولك (صلى الله عليه وآله وسلم) ضروباً من الشر والغدر، فعجزوا عنها، وحُلت بينهم وبينها، فكانت الوجبة بي والدائرة عليّ، اللهمّ احفظ حسناًوحسيناً، ولا تمكّن فجرة قريش منهما ما دمت حيّاً، فإذا توفّيتني فأنت الرقيب عليهم وأنت على كلّ شيء شهيد

“Ya Allah, aku memohon dari Mu agar melawan Quraisy, karena mereka telah memendam bermacam sikap jahat dan pengkhianatan kepada Rasul-Mu saw., lalu mereka lemah dari meluapkannya, dan Engkau menghalang-halangi mereka darinya, maka dicicipkannya kepadaku dan dialamatkannya ke atasku. Ya Allah peliharalah Hasan dan Husain, jangan Engkau beri kesempatan orang-orang durjana dari Quraisy itu membinasakan keduanya selagi aku masih hidup. Dan jika Engkau telah wafatkan aku, maka Engkau-lah yang mengontrol mereka, dan Engkau Maha Menyaksikan segala sesuatu.”[4]

.

Coba Anda perhatikan pernyataan Imam Ali as. di atas, bagaimana dendam dan pengkhianatan Quraisy terhadap Nabi saw. akan mereka luapkan kepadanya! Dan di dalamnya juga terdapat penegasan bahwa mereka tidak segan-segan akan menghabisi nyawa bocah-bocah mungil kesayangan Rasulullah saw.; Hasan dan Husain as. yang akan meneruskan garis keturunan kenabian sebagai melampiasan dendam mereka kepada Nabi saw.!

Dalam salah sebuah pidatonya yang lain, Imam Ali as. mempertegas hal tersebut, beliau berkata:

.

وقال قائل: إنّك يا ابن أبي طالب على هذا الامر لحريص، فقلت: بل أنتم ـ والله ـ أحرص وأبعد، وأنا أخص وأقرب، وإنّما طلبت حقّاً لي وأنتم تحولون بيني وبينه، وتضربون وجهي دونه، فلما قرّعته بالحجة في الملا الحاضرين هبّ كأنه بهت لا يدري ما يجيبني به.

اللهم إني استعديك على قريش ومن أعانهم، فانهم قطعوا رحمي، وصغّروا عظيم منزلتي، وأجمعوا على منازعتي أمراً هو لي، ثم قالوا: ألا إنَّ في الحق أنْ تأخذه وفي الحق أن تتركه .

“Ada seorang berkata, ‘Hai putra Abu Thalib, Sesungguhnya engkau rakus terhadap urusan (Kekhalifahan) ini!’ Maka aku berkata, “Demi Allah, kalian-lah yang lebih rakus dan lebih jauh, adapun aku lebih khusus dan lebih dekat. Aku hanya meminta hakku, sedangkan kalian menghalang-halangiku darinya, dan menutup wajahku darinya. Dan ketika aku bungkam dia dengan bukti di hadapan halayak ramai yang hadir, ia terdiam, tidak mengerti apa yang harus ia katakan untuk membantahku.

Ya Allah, aku memohon pertolongan-Mu atas Quraisy dan sesiapa yang membela mereka, karena sesungguhnya mereka telah memutus tali kekerabatanku, menghinakan keagungan kedudukanku dan bersepakat merampas sesuatu yang menjadi hakku. Mereka berkata, ‘Ketahuilah bahwa adalah hak kamu untuk menuntut dan hak kamu pula untuk dibiarkan.”[5]

.

Ibnu Jakfari:

Coba Anda perhatikan pengkhianatan apa yang mereka lakukan… ketika Imam Ali as. berusaha mengambil kembali hak beliau yang mereka rampas, justru mereka menuduhnya rakus dan gila kekuasaan… sementara mereka yang merampas haknya merasa benar dan menjalanlan apa yang seharusnya mereka lakukan! Karenanya, kemudian beliau membungkam mulut khianat mereka dengan hujjah yang tak terbantahkan….


[1] Mustadrak al Hakim,3/140 dan 142.

[2] Al Mustadrak,3/139 hanya saja bagian akhir radaksi hadis ini terpotong, sepertinya ada “tangan-tangan terampil” yang sengaja menyensor hadis di atas.

[3]Teks hadis di atas sesuai dengan yang terdapat Majma’ az Zawâid,9/118.

[4] Syarah Nahjul Balaghhah, 20/298.

[5] Nahjul Balaghah, kuthbah ke.172.

5 Tanggapan

  1. wahai wahabi kok bungkam………………

  2. Bagus untuk jawaban situs2 fitnah wahabi
    contoh dari sekian banyak :
    http://www.syiahindonesia.com/

  3. Kang Jakfari tolong jelaskan juga untuk yang ini :

    Akhirnya Fatimah Memaafkan Abu Bakar
    http://www.syiahindonesia.com/index.php/kajian-utama/akhlaq-syiah/250-akhirnya-fatimah-memaafkan-abu-bakar

    Ibnu Jakfari:

    Kenapa dalam masalah ini mereka mendadak tidak beriman kepada Shahih Bukhari yang selama ini dikuduskan setelah Al Qur’an? Bukankah Bukhari meriwayatkan bahwa hingga wafat Fatimah marah atas Abu Bakar!!
    LAgi pula Ibn Abil Hadid itu bukan Syi’ah.. Kelihatan skali kalau mereka yang menbghujat Syi’ah itu hanya sangat miskin ilmu pengetahuan… daan bisanya hanay membebek pekikan suara sumbang yang mereka dengar… Adapaun terhadap suara kebenaran mereka tuli!

  4. semoga uraian diatas di baca oleh ulama2 sunni di negeri ini dan semoga cahaya kebenaran ahl bayt dapat segera menerangi negeri ini.. sehingga negeri yang sudah bobrok moral dan akhlaqnya ini terhindar dari azab Allah… amin yaa Robb…

  5. […] Nabi saw. Mengabarkan Kedengkian dan Pengkhiatan Umat Islam Terhadap Imam Ali as. […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: