Hakikat Sejarah Yang Dirahasiakan Demi Politik dan Ideologis!

Hakikat Sejarah Yang Dirahasiakan Demi Politik dan Ideologis!

Penulisan sejarah Islam benar-benar telah dipengaruhi oleh kepentingan-kepentingan politik dan ideologis. Banyak data-data sejarah dirahasiakan demi meloloskan sederatan agenda ideologis sebagaimana tidak sedikit kepalsuan dipasarkan dengan serius juga demi membangun kesimpulan-kesimpulan tertentu yang diharapkan mampu membangun ide-ide politik dan kemazhaban tertentu.

Tulisan ini tidak bermaksud menyajikan secara tuntas masalah ini. ia hanya akan menyajikan beberapa contoh yang diharap dapat menjadi pembuka wawasan baru yang sehat dan bertanggung jawab dalam mengkaji sejarah Islam jauh dari kepentingan dan tujuan apapun selain menemukan kebenaran sejarah sejati dan hakikan apa yang terjadi…

Tidak sedikit faktor yang memperkosa data-data sejarah untuk disesuaikan dengan pola pandang resmi tertentu dan kemudian diterima sbagai sebuah kepastian yang dijadikan pondasi di atasnya mereka akan membangun kesimpulan-kesimpulan seperti apa yang mereka maukan sesuai dengan ideologi yang mereka yakini sebelumnya.

Menyajikan sebuah kasus sejarah denagn sederetan rinciannya atau mengada-ngada sebuah kasus sejarah yang lalu memaksanya masuk dalam daftar peristiwa yang harus diterima tanpa boleh dipertanyakan tidak lain adalah upaya penulisan sejarah dan kemudian menggiring para pembaca untuk membacanya sesuai dengan kaca mata pemikiran dan kemazhaban siap saji yang dimaukan!

Upaya seperti diharap mampu menjadikan para pembaca sebagai pengekor yang menelan mentah-mentah sebuah pemikiran yang disajikan dan dikampanyekan oleh “polisi pemberangus kebebasan berfikir” yang berkhidmat untuk kekuasaan di masa penulisan sejarah itu berlangsung.

Jika metodologi penulisan sejarah telah ditundukkan kepada kepentingan kekuasaan maka ia pasti akan menundukkan data-data sejarah yang disajikan demi kekuasaan yang kecenderungan-kecenderungannya.

Dalam kasempatan ini saya akan angkat satu data sejarah yang selama ini disengaja disembunyikan dan dirahasiakan sedemikian rupa oleh kepentingan politik dan kemazhaban. Ia adalah:

.

Nabi saw. Telah Menceraikan Hafshah –Putri Umar-!

Ibnu al Jauzi membongkar dokumen sejarah berbahay tersebut. Ia berkata:

Dari Qais ibn Zaid bahwa Nabi saw. telah menceraikan Hafshah binti Umar. Lalu saudara ibunya; Qudamah dan Utsman keduanya putra Madz’ûn, ia (Hafshah) menangis dan berkata, ‘Demi Allah, ia tidak menceraikanku dalam keadaan kenyang. Dan Nabi saw. datang dan ia pun berjilbab… [1]

Peristiwa penceraian Hafshah dapat dibilang sebagai peristiwa yang terpenting dalam kehidupan rumah tangga Nabi saw. sebab ia akan membongkar tingkat kemesraan yang terjalin antara keduanya yang tentunya akan berpengaruh kepada hubungan antara Nabi dan Umar; ayah Hafshah yang selama ini diandalkan oleh pola pandang sebagian mazhab Islam. Di mana mereka membangun sederetan kesimpulan dan keistimewaan atas dasar hubungan itu! Demikian pula dengan hubungan Nabi saw. dengan Aisyah.

Imam Muslim dalam kitab Shahih-nya meriwayatkan sebuah riwayat panjang dari Ibnu Abbas ra. tentang keretakan hubungan rumah tangga Nabi dengan Hafshah. Dalam riwayat itu Umar –ayah Hafshah- memperjelas kisah kegentingan dan keretakan hubungan rumah tangga itu:

.

قَالَ كُنَّا مَعْشَرَ قُرَيْشٍ قَوْمًا نَغْلِبُ النِّسَاءَ فَلَمَّا قَدِمْنَا الْمَدِينَةَ وَجَدْنَا قَوْمًا تَغْلِبُهُمْ نِسَاؤُهُمْ فَطَفِقَ نِسَاؤُنَا يَتَعَلَّمْنَ مِنْ نِسَائِهِمْ قَالَ وَكَانَ مَنْزِلِي فِي بَنِي أُمَيَّةَ بْنِ زَيْدٍ بِالْعَوَالِي فَتَغَضَّبْتُ يَوْمًا عَلَى امْرَأَتِي فَإِذَا هِيَ تُرَاجِعُنِي فَأَنْكَرْتُ أَنْ تُرَاجِعَنِي فَقَالَتْ مَا تُنْكِرُ أَنْ أُرَاجِعَكَ فَوَاللَّهِ إِنَّ أَزْوَاجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيُرَاجِعْنَهُ وَتَهْجُرُهُ إِحْدَاهُنَّ الْيَوْمَ إِلَى اللَّيْلِ فَانْطَلَقْتُ فَدَخَلْتُ عَلَى حَفْصَةَ فَقُلْتُ أَتُرَاجِعِينَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ نَعَمْ فَقُلْتُ أَتَهْجُرُهُ إِحْدَاكُنَّ الْيَوْمَ إِلَى اللَّيْلِ قَالَتْ نَعَمْ قُلْتُ قَدْ خَابَ مَنْ فَعَلَ ذَلِكَ مِنْكُنَّ وَخَسِرَ أَفَتَأْمَنُ إِحْدَاكُنَّ أَنْ يَغْضَبَ اللَّهُ عَلَيْهَا لِغَضَبِ رَسُولِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِذَا هِيَ قَدْ هَلَكَتْ لَا تُرَاجِعِي رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَا تَسْأَلِيهِ شَيْئًا وَسَلِينِي مَا بَدَا لَكِ وَلَا يَغُرَّنَّكِ أَنْ كَانَتْ جَارَتُكِ هِيَ أَوْسَمَ وَأَحَبَّ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْكِ يُرِيدُ عَائِشَةَ

قَالَ وَكَانَ لِي جَارٌ مِنْ الْأَنْصَارِ فَكُنَّا نَتَنَاوَبُ النُّزُولَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَنْزِلُ يَوْمًا وَأَنْزِلُ يَوْمًا فَيَأْتِينِي بِخَبَرِ الْوَحْيِ وَغَيْرِهِ وَآتِيهِ بِمِثْلِ ذَلِكَ وَكُنَّا نَتَحَدَّثُ أَنَّ غَسَّانَ تُنْعِلُ الْخَيْلَ لِتَغْزُوَنَا فَنَزَلَ صَاحِبِي ثُمَّ أَتَانِي عِشَاءً فَضَرَبَ بَابِي ثُمَّ نَادَانِي فَخَرَجْتُ إِلَيْهِ فَقَالَ حَدَثَ أَمْرٌ عَظِيمٌ قُلْتُ مَاذَا أَجَاءَتْ غَسَّانُ قَالَ لَا بَلْ أَعْظَمُ مِنْ ذَلِكَ وَأَطْوَلُ طَلَّقَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نِسَاءَهُ فَقُلْتُ قَدْ خَابَتْ حَفْصَةُ وَخَسِرَتْ قَدْ كُنْتُ أَظُنُّ هَذَا كَائِنًا حَتَّى إِذَا صَلَّيْتُ الصُّبْحَ شَدَدْتُ عَلَيَّ ثِيَابِي ثُمَّ نَزَلْتُ فَدَخَلْتُ عَلَى حَفْصَةَ وَهِيَ تَبْكِي فَقُلْتُ أَطَلَّقَكُنَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ لَا أَدْرِي هَا هُوَ ذَا مُعْتَزِلٌ فِي هَذِهِ الْمَشْرُبَةِ

“ … Umar berkata, “Kami kaum Quraisy adalah kaum yang mengalahkan istri-istri kami dan setelah kami berhijrah ke Madinah kami menemukan kaum yang dikalahkan oleh istri-istri mereka. Wanita-wanita kami mulai belajar dari wanita-wanita mereka. Umar berkata, “Rumah tempat tinggalku di daerah bani Umayyah ibn Zaid di perbukitan. Pada suatu hari aku marah kepada istriku, tiba-tiba ia berani membantahku, aku marah kepadanya karena ia berani membantahku, lalu ia berkata, ‘Mengaka kamu mengingkari karena aku membanthmu? Demi Allah sesungguhnya istri-istri Nabi saw. benar-benar telah membantahnya dan seorang dari mereka terkadang tidak mengajaknya berbicara sehari semalam! Aku pergi dan menemui Hafshah, aku bertanya, “Apakah engkau membantah Rasulullah saw.? Ia menjawab, “Ya. Aku berkata, “Apakah seorang dari kalian tidak mengajaknya berbicara sehari semalam? Ia menajwab, ‘Ya.’ Aku berkata, “Sungguh celaka dan merugilah seorang dari kalian yang melakukan perbuatan itu. Apakah seorang dari kalian merasa aman dari murka Allah karena murka Rasul-Nya. Pasti ia celaka! Jangan engkau membantah Rasulullah saw. dan jangan engkau meminta-minta sesuatu darinya. Mintalah kepadaku apapun yang engkau inginkan! Janganlah engkau tertipu oleh tetanggamu (Aisyah maksudnya), ia itu lebih cantik dan lebih dicintai Rasulullah saw.’

Umar berkata, “Aku punya tetangga dari suku Anshar, kami bergantian mendatangi Rasulullah saw. sehari aku turun dan sehari ia yang turun. Ia datang dengan membawa kabar tentang wahyu dan selainnya.  Begitu juga aku seperti itu. Kami berbincang-bincang bahwa suku Ghassân telah bersiap-siap untuk menyerang kota Madinah. Temanku turun kemudian ia datang menemuiku dan mengetuk pintu rumahku dan memanggilku. Aku keluar menemuinya. Ia berkata, “Telah terjadi perkara besar!” Aku bertanya, “Apakah suku Ghassân datang?” Ia menjawab, “Lebih besar dan lebih panjang ceritanya dari itu. Rasulullah saw. telah menceraikan istri-istrinya!” Aku berkata, ‘Kecewa dan merugilah Hafshah. Aku telah memperkirakan ini pasti terjadi. Seusai aku shalat shubuh aku pakai bajuku aku turun ke kota menemui Hafshah, ia menangis. Aku kerkata kepadanya, ‘Apakah Rasulullah saw. menceraikan kalian? Hafshah menjawab, “Aku tidak tau. Sekarang ia menyendiri di tempat istirahatnya… [2]

.

Imam Muslim juga meriwayatkan hadis lain dari Ibnu Abbas ra. bahwa Umar mengabarkan kepadanya seperti di bawah ini:

.

لَمَّا اعْتَزَلَ نَبِيُّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نِسَاءَهُ قَالَ دَخَلْتُ الْمَسْجِدَ فَإِذَا النَّاسُ يَنْكُتُونَ بِالْحَصَى وَيَقُولُونَ طَلَّقَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نِسَاءَهُ وَذَلِكَ قَبْلَ أَنْ يُؤْمَرْنَ بِالْحِجَابِ فَقَالَ عُمَرُ فَقُلْتُ لَأَعْلَمَنَّ ذَلِكَ الْيَوْمَ قَالَ فَدَخَلْتُ عَلَى عَائِشَةَ فَقُلْتُ يَا بِنْتَ أَبِي بَكْرٍ أَقَدْ بَلَغَ مِنْ شَأْنِكِ أَنْ تُؤْذِي رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ مَا لِي وَمَا لَكَ يَا ابْنَ الْخَطَّابِ عَلَيْكَ بِعَيْبَتِكَ قَالَ فَدَخَلْتُ عَلَى حَفْصَةَ بِنْتِ عُمَرَ فَقُلْتُ لَهَا يَا حَفْصَةُ أَقَدْ بَلَغَ مِنْ شَأْنِكِ أَنْ تُؤْذِي رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَاللَّهِ لَقَدْ عَلِمْتِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُحِبُّكِ وَلَوْلَا أَنَا لَطَلَّقَكِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَبَكَتْ أَشَدَّ الْبُكَاءِ

Ibnu Abbas  berkata, “Umar berkata kepadaku, ‘Ketika Nabi saw. mengasingkan diri dari sitri-istrinya, aku masuk ke dalam masjid tiba-tiba aku menyaksikan orang-orang membolak-balikkan batu-batu kecil ke atas tanah (sebagai tanda kesedihan _pen), mereka berkata, ‘Rasulullah saw. telah menceraikan istri-istrinya.’ Ketika itu hijab belum diwajibkan.

Umar berkata, “Aku akan mencari tau hari ini. ia berkata, ‘Aku masuk menemui Aisyah lalu aku berkata, ‘Hai anak Abu Bakar, apakah sudah sampai seperti itu kamu mengganggu Rasulullah saw.? Aisyah berkata, “Apa urusanmu dan aku hai anak Khaththab? Uruslah anakmu sendiri!”

Umar berkata, “Aku masuk menemui Hafshah, aku berkata kepadanya, “Apakah sudah sampai seperti itu kamu mengganggu Rasulullah saw.? Demi Allah aku benar-benar mengatahui bahwa Rasulullah tidak mencintaimu. Jika bukan karena aku pastilah beliau sudah menceraikanmu.” Maka ia menangis dengan tangisan yang sangat… .”[3][4]

.

Demikianlah hubungan yang terjalin antara Rasulullah saw. dan kedua istri beliau; anak Abu Bakar dan anak Umar!

Peristiwa ini tidak mendapat perhatian yang sesuai di kalangan sekelompk Muslimin padahal ia sangat penting dalam pristiwa-pristiwa Sirah Nabi saw. Sepertinya mereka bersepakat untuk tidak mengangkat kasus ini agar tidak memimbulkan keingin-tauan kaum Muslimin terhadap apa yang sebenarnya terjadi di dalam rumah tangga Nabi saw. yang tentu akan memiliki ekor panjang dalam kehidupan sejarah umat Islam! Dan akan mempertanyakan kembali sederetan keistimewaan yang diberikan kepada kedua ayah merekaa atas dasar kedekatan dan kemesraan hubungan yang terjalin antara Nabi saw. dan kedua anak mereka! Karenanya peristiwa ini harus ditutup rapat demi kemapanan ideologis yang telah dibangun di atas kisah kemesraan dan kehangatan hubungan!

Semua kisah sejarah harus dirajut jauh dari bayanhg-bayang kasus/pristiwa yang tidak diinginkan. 

.

Benarkan Aisyah Masih Gadis Ketika Menikah Dengan Nabi saw.?

Kasus lain yang juga diupayakan agar tetap dalam kerahasiannya adalah pristiwa pernikahan Aisyah dengan seorang pemuda bernama Jubair ibn Muth’im, tentunya sebelum pernikahan Aisyah dengan Rasulullah saw.! Artinya ketika dinikahi Nabi saw., Aisyah adalah janda setelah diceraikan oleh suaminya atas permiantaan Abu Bakar.

Perhatikan riwayat Ibnu Sa’ad di bawah ini yang ia nukil dari Ibnu Abi Mulaikah, ia berkata, “Rasulullah saw. melamar Aisyah  binti Abu Bakar, lalu Abu Bakar berkata, “Wahai Rasulullah, aku sudah berikah dia kepada Muth’im untuk dinikahkan kepada anaknya si Jubair. Jadi biarkan aku ambil dengan perlahan lagi dari mereka.’ Lalu Abu Bakar mengambilnya dengan cara halus kemudian menikahkannya dengan Rasulullah saw.”[5]

Data riwayat di atas tidak menjelaskan apakah suami Aisyah sudah melakukan hubungan suami istri dengannya atau belum sempat. Dan karena Rasulullah saw. melamar Aisyah maka Abu Bakar melihat bahwa adalah mashlahat apabila ia meminta kerelaan keluarga Muth’im untuk mengembalikan putrinya kepadanya. Kemudian keluarga Muth’im berbaik hati dengan menuruti permintaan Abu Bakar dan menceraikan Aisyah dan setelahnya Abu Bakar menikahkannya dengan Rasulullah saw.

Peristiwa yang mirip juga terjadi dengan Zainab dan Zaid ibn Hâritsah anak angkat Rasulullah saw. ketika Zaid mengetahui bahwa Rasulullah saw. tertarik kepada istrinya; Zainab, ia datang menemui Rassulullah saw dan berkata, “Wahai Rasulullah saw. telah sampai berita kepadaku bahwa Anda datang ke rumahku, mengapa Anda tidak sudi masuk? Wahai Rasulullah, semoga ayah dan ibuku sebagai tebusan bagi Anda, apakah Anda tertarik kepada Zainab? Aku siap menceraikannnya untuk Anda.” Maka Rasulullah saw. bersabda, “Peganglah tali pernikahanmu dengan istrimu![6]

Di sini, dalam kasus ini, Zaid lebih mengutamakan keingininan Nabi saw. dan siap menceraikan istrinya demi beliau saw. mirip dengan apa yang dilakukan oleh Jubair ketika ia sudi menceraikan Aisyah demi keinginan Rasulullah saw.

Peristiwa pernikahan Aisyah dengan Jubair ibn Muth’im meruntuhkan khayalan yang selama ini dijadikan pondasi membangun sederetan kesimpulan dan penganugerahan berbagai keistimewaan untuk Siti Aisyah. Diantaranya adalah bahwa ia adalah satu-satunya istri Nabi saw. yang gadis saat dinikahi Rasulullah saw. yang di atasnya pengagungan dan pengutamaan dibangun!

Demikianlaah dua contoh kasus sejarah yang dirahasiakan dan/atau diabaikan sedemikian rupa demi mepertahankan bangunan keutamaan dan keistimewaan yang atas pula pondasi ideologi dan kemazhaban ditegakkan dan kemudian disakralkan!

Mengada-ngada Pristiwa Demi Politik Dan Mazhab!

Sebagaimana sebagian mereka juga mengada-ngada peristiwa sejarah demi tujuan kemazahaban dan ideologis dan kemudian sebagian lainnya terjebak dalam membesar-besarkannya serta terseret dalam penyimpulan-penyimpulan yang sengaja dimaukan para pembaca terjebak di dalamnya, seperti pristiwa NIKAHNYA UMAR DENGAN UMMU KULTSUM PUTRI IMAM ALI AS.

Di mana kita menyaksikan bagaimana sebagian mereka yang terjebak, baik dengan sadar atau tidak berlomba-lomba menyajikan kesimpulan-kesimpulan “lugu” dan terkadang terkesan ‘dungu” di atas pristiwa yang sulit mereka buktikan sendiri jika tidak mustahil untuk dibuktikan kebenarannya!

Dengan pristiwa yang paling baik status yang pantas kita berikan untuknya adalah pristiwa yang belum pasti kebenarannya, mereka membangun kesimpulan “lugu” dan mengabaikan semua bukti sejarah yang bertolak belakang dengannya… sungguh sukses para pemalsu itu ketika mampu menciptkan generasi pembaca sejarah sesuai dengan arah yang dimaukan oleh para pemalsu itu!

Mudah-mudahan dalam kesempatan lain kami dapat menyajikan tema tersebut! Insya Allah.


[1] Shafwah ash Shafwah,1/354, al Kunâ wa al Asmâ’; Imam an Nawawi,2/338 dan ath Thabaqât; Ibnu Sa’ad,6/62.

[2] Shahih Muslim, Kitâb ath Thalâq, Bab (5) al Îlâ’ wa I’tizâl an Nisâ’ wa takhyîruhunna,4/192-193. Dâr al Ma’rifah, Bairut.  Lihat juga di sini: http://hadith.al-islam.com/Page.aspx?pageid=192&TOCID=663&BookID=25&PID=2779

[3] Ibid. 188. Lihat juga di sini: http://hadith.al-islam.com/ Page.aspx? pageid= 192& BookID =25& TOCID =663.

[4] Mungkin saat itu Sayyidina Umar, Siti Hafshah dan siti Aisyah belum mengetahui bahwa semua sahabat itu adalah ADIL, dan apapun yang mereka lakukan pasti diberi pahala sebab dilakukan berdasarkan ijtihad! Jadi semestinya Sayyidina Umar tidak perlu mengancam dan Siti Hafshah pun tidak perlu menangis! Mendapat pahala kok malah menangis?! Aneh bukan?!

[5] Ath Thabaqat al Kubrâ,6/42.

[6] Ibid.75.

32 Tanggapan

  1. wah kalau semua yang tidak sejalan sama aqidahnya dirahasiakn ya jadi kacau lah sejarah ini!!!
    baru tau tuh kalau Nabi SAW tidak cinta sama hafshah, istrinya dewe! Emangnya kenapa ya kok sampai Nabi ndak cinta Hafshah? maaf itu kan katanya Pak Umar, abahnya hafshsh sendiri… saya sih percaya sama imam muslim, kan kitabnya dan kitab bukhari itu paling shahih setelah qur’an!!!
    Jadi bahaya donk kalau diungkap…

    • jangan salah ustadz, hafsah belum diceraikan nabi SAW, tapi nyaris diceraikan…..

      Ibnu Jakfari:

      Ooh. Belum toh! Ya alhamdulillah! tapi kalau boleh tau kenapa ya kok Nabi NYARIS menceraikannnya? Ada sebabnya tidak?!

      • ini situs islam apa bukan sih !! alangkah hebatnya artikel ini, sampai semuanya terkena fitnah, dari Nabi muhammad SAW, keluarga beliau ( istri – istrinya , ahlulbait ) , sahabat2 beliau, untuk saudaraku yang menulis artikel diatas , tidak lah akan besar agama islam ini jika tuduhan anda itu benar. sungguh anda ini bukanlah dari golongan umat nabi Muhammad SAW.

  2. baru tau juga kalau Ummul Mukminin Aisyah ra. ternyata dinikahi kanjeng Nabi sudah janda…. wah rusak deh apa yang dibanggakan sunni wal jamaah… tentang kecintaan Nabi kpd Aisyah ra. dan banyak keistimewaanya yang kata mereka atas dasar karena beliau masih gadis!

    • ni orang bodoh tapi tidak mencoba untuk pintar, Aisyah Ra itu inikahi nabi Muhammad SAW umur tujuh tahun, jadi jngan terlalu cepat menyimpulkan dan terlalu bodoh dalam mnyimpulkan,,,Abu bakar Ra hnya menyerahkan Aisyah Ra bukan menikahkannya, kalo istilah sekarang dijodohkan waktu kecil….

  3. Lah terus kalau Umar yang katanya menikahi anak kecil Imam Ali as. yang namanya Ummu Kultsum,,, apa juga palsu pak jakfari? padahal banyak lho yang percaya dan dijadikan alasan mengecam syiah karena ngak demen sama Umar!!!!
    Ayao bahas di sini!

    • Untuk antum nasihat aku hanya janganlah yel-yel ” Al Qur’an wa Sunnati”–Dijadikan Leaf Service saja, tekuni dengan jeli dan antum pasti menemuinya dan berpikir cerdaslah kalian, aku akan urai dulu dari Al-Qur’an ”

      “Al Arobu assyaddu Qufron wa nifaqo”–Bangsa Arab itu sangat-sangat Kafir dan Munfiq sekali.

      ” Taati Allah dan Taati Rosul jika kalian Mukminin”.

      Detikdetik Rosul menjelang ajalnya, meminta “Kertas dan Pena”–Untuk memberikan “Wasiat” agar Umat “TAK TERSESAT”—Namun apa lacur, Umar bin Khatab menyergahnya dengan ucapan ” CUKUP KITABULLAH”—-” ROSUL SEDANG MERANCU/MENGIGAU”—Shg timbul pertengkaran antara “YANG PRO” dan “YANG KONTRA”, maka Rosulpun marah “Keluarlah kalian semua tidak pantas hal ini terjadi disini”, Rosul waraskan???, seorang murid yang diidolakan tanpa alasan yang memadai, sehingga Hak Rosul, sesuai PerintahNYa, terabaikan, tetapi sebagian besar Umat mengabaikan tanpa merasa dosa, dimana nilai Loyalitas kepada Rosul, bila dirujuk ke ayat yang diatas, kan sederhana saja, kesimpulannya, tak………? (Coba isi sendiri kalau cerdas).

      Ketika Rosul melaksanakan Haji dengan Haji Tamattu, karena beliau tinggal diluar Mekah (Madinah), apa celutak Umar, bisa-bisa orang sebelum menuju ke Arafah bermesra-mesraan, dibawah pepohonan dan ketika menuju Arafah, rambutnya bercucuran bekas air mandi (setelah Mandi Junub, maksudnya sih,). Mendengar hal ini Rosul, memanggil para sahabatnya untuk dijelaskan. ” Aku ini Rosul Allah dan aku laksankan ini berdasarkan wahyu dariNya……”. Nah, disamping nabi saja sudah mau macam-macam, atau mau berijtihad sementara Rosul masih disampingnya.

      Maka setelah Rosul wafat :

      Umar telah meniadakan, tidak membolehkan :

      Haji Tamattu,
      Nikah Mut’ah.
      Dan Azan dari “Hayya ala khoirul amal–Mari beramal Sholeh”—-diganti menjadi ” As Sholatu khoirum minannaum—-Mari Sholat lebih baik dari pada Molor”, nah hebatkan ucapan Umar lebih baik dari pada Nabi, kalau kalian masih berkeras juga, itu namanya sedang melecehkan Rosul, tanpa kalian sadari.

      Hadis Rosul yang menunjuk Pintu tempat keluar masuknya ‘Aisyah’, akan keluar tanduk Syeitan dari situ, namun ada yang menafsirkan, arah itu sama dengan arah ke Yaman, kalaulah benar arah itu, karena aku sendiri ga tahu, benar tidaknya dan dilalahnya akhir-akhir ini di Yaman lagi Chaos, tapi sekarang kayanya sih sudah biasa-biasa aja.

      Tapi cerita dibawah ini perlu antum kaji kembali tuh hadis Rosul, kenapa??, karena ketika terpilih Imam Ali menjadi Khalifah, yang kebakaran Jenggot tuh Aisyah (ech, kan cewe ga punya Jenggot, mungkin alisnya x yang terbakar), dia hasut Zubeir bin Awwan dan Thalhah, masih saudaranya Aisyah. Beliau meminpin tentaranya menuju Basrah, dan menemui Gubernur Basrah, yang notabene adalah PENGELOLA BAITULNYA IMAM ALI, Gubernur Basrah ini tidak melakukan perlawanan apapun terhadap Aisyah, namin Aisyah memerintahkan Tentaranya untuk membunuhnya dengan disembelih, percis kaya Penyembelihan di Idul Adha, nach disini yang aku pertanyakan untuk hadirin dan hadirot, kang Udink digegel Cocodot, dimana PEMAHAMAN Atas AN_nisa 59 dan An-Nisa 93, adakah kekebalan dirinya karena istri Rosul dan bukankah Istri Nabi Luth dan Nabi Nuh, ga dijamin ke Surga, karena melawan perintahnya. Inilah yang perlu kalian cermati dan bacalah terus-menerus Al-Quran termasuk Hadist juga. Bagiku semangat membaca Al Qur’an dan Al Hadist setelah tercerahkan dengan Mazhab Ahlu Bayt, walau mayoritas menghujatnya dan aku sudah punya buku :

      1. Nahjul Balaghah, Kumpulan Ucapan kata-kata hikmah, ttg Pemerintahan, Kemasyarakatan dari Imam Ali kW.
      2. Madinah Balaghah, Kumpulan Pidato/Khotbah, Hadist, kata-kata Hikmah dari Rosul, dan aku ga menemukan Hadist Porno tuh.
      3. Mizanul Hikmah, Kumpulan Kata-kata Hikmah, Hadist dari Rosul dan Kleuarganya.
      4. 540 hadist dari 14 Maksumim @ 40 Hadist.
      5. 70 Pola Istigfar ala Imam Ali, yang aku dawamkan, untuk setiap sholat 2 pola selam seminggu (Dari Senin s/d Minggu—–Ini aku pilih sendiri)–hanya sebagai rasa syukurku bisa menikmati ucapannya, kepada Penguasa Alam Semesta, bukan mengada-ada dan yang selalu orang Sarafi Salahin ucapkan Bid’ah-Bid’ah—-karena FirmanNya melalaui An Biya 7……, maka tanyakanlah olehmu kepada orang yang berilmu jika kamu tak mengetahui,……dan ini sudah sesuai dengan Hadist Rosulullah ” Aku Kota Ilmu dan Ali Pintunya”, ada juga Hadsit Palsunya dengan menambahkan….Ali Pintunya, Abubakar Pondasinya, Umar dindingnya dan Usman Atapnya….Nach disini kelihatan bodohnya—mana ada Kota dikasih ATAP, Benar engga sih Salam untuk merenung sambil tiduran–malah tertidur kan.

      • Artikel lu panjang nya minta ampun, tapi tidak ada satu katapun yang bermanfaat bagi lu, cuma hanya kata umpatan dan celaan saja untuk orang2 yang terdekat dengan Rasulullah SAW, cape2 lu nulisnya cuma untuk nambah dosa doang. Insyaflah wahai orang sesat, tidak ada manusia, suku, bangsa, keturunannya melebihi yang lain semuanya sama di hadapan Allah SWT, yang membedakannya hanya Amalnya. berhentilah mencela Istri 2 Nabi, berhentilah mencela Nabi Muhammad SAW, Rasulullah SAW bukanlah orang yang bodoh sangat , tidaklah mungkin dia mengambil istri tanpa mengetahui sifat2 nya, dan anda sendiri saja pasti menginginkan seorang istri yang baik, begitu juga dengan Nabi. apa anda mau istri anda di caci maki orang lain, pasti anda tidak akan mau.nabi pun tidak akan mau istrinya dihina orang lain, apalagi dari orang yang mengaku sebagai umat nabi Muhammad SAW. nabi itu mengawini istrinya dikarenakan pertimbangan ahklaknya, cintanya nabi, agamanya, dan untuk menjadi contoh untuk umat2 islam yang lain, begitu juga dengan sahabat beliau, tidak mungkin dia bersahabat dengan pecundang, itu semua sudah dipikirkan oleh nabi, tidak mungkin nabi itu salah memilih sahabat, memangnya seperti dirimu yang salah memilih sahabat. jadi dengarkanlah wahai ahli syiah berhentilah merong rong nabi besar umat islam Muhammad SAW dan ahlulbaitnya, kalian bukanlah orang yang termasuk golongan yang mencintai Rasulullah dan ahlulbait, kalian cuma orang yang menghancurkannya, kalian tidak beda dengan golongan orang nasrani yang menTuhankan Isa almasih. sebodoh – bodohnya umat ya ini.

  4. Assalamu’alaikum

    Sebelumnya ana mohon maaf kalau ana keluar jalur dari konteks perbincanagn dengan pertanyaan ana ini, yang ana tanyakan adalah tentang makna surah Huud ayat 114, syukron katsiron.
    Salam.

    Ibnu Jakfari:

    Allah berfirman:
    وَ أَقِمِ الصَّلاةَ طَرَفَيِ النَّهارِ وَ زُلَفاً مِنَ اللَّيْلِ إِنَّ الْحَسَناتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئاتِ ذلِكَ ذِكْرى‏ لِلذَّاكِرينَ (114)
    Dan dirikanlah shalat itu pada kedua tepi siang ( pagi dan petang ) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan- perbuatan yang baik itu menghapuskan ( dosa ) perbuatan- perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang- orang yang ingat.(Hud: 114)

    Ayat di atas berbicara tentang waktu-waktu shalat fardhu. Dalam tafsiran Ulama Syi’ah bahwa ia menunjukkan adanya tiga waktu untuk shalat.
    Rinciannya, insya Allah di waktu lain jika Allah mengizinkan.

    • Akhi Ja’far diayat yang antum tulis, aku jadi teringat ada salah satu Ustazhah yang selalu memberikan Tausyiah tiap pagi sekitar 06.30 di slah satu TV Nasional, ada yang bertanya begini :

      ” Mama—-, saya mau tanya ketika saya naik bus, kebetulan jalannya super macet, sehingga saya tertinggal shalat Ashar”. Lalu dijawablah oleh beliau :
      – Karena di Qur’an tidak dijelaskan.
      – Di Hadist tidak dijelaskan,
      – Ijma tidak ada, juga Qiyas, maka perlu Ijtihad. Jadi begini :
      Ketika Shalat Ashar, bacalah niatkan untuk menghormati waktu Bismillah dan Fatihah, setelah sampai dirumah segera Shalat Ashar dulu baru Magrib. Disini aku geli, kenapa??Ketika di Ahlul Bayt boleh digabung, maka aku cari dulu di Shahih Buchori dan Muslim, aku mendapatkan ucapan Ibnu Abbas kepada Rosul :

      “Ya Rosul, kenapa anda gabung shalat Dhuhur dan Ashar, Magrib dan Isya, sementara anda tidak dalam keadaan RUHSOH/Halangan”—Apa kata Rosul ” Ini untuk kemudahaan Umatku”, jadi tidak benar di Qur’an tidak ada, lihat ayat diatas

      Sahalat Pagi—Subuh.
      Shalat Petang—-Dhuhur dan Ashar.
      Pada bahagian permulaan dari pada Malam—Magrib dan Isya.

      Jadi tidak ada dimananya maka : FirmanNya melalaui An Biya 7……, maka tanyakanlah olehmu kepada orang yang berilmu jika kamu tak mengetahui,……Karena ketiak di tvOne ada pembahasan ” Syaih terusir, Negara Kemana?”. Salah satu Kyai dari Sampang dengan Culun dan Lemotnya mengatakan, Lihat tuh Syiah Sholatnya 2 Waktu, ini fitnah atau memmang ga tahu????? atu sok Tahu otak positipnya beku, jadi kelihatan BEGONYA. Salam

  5. Untuk point 5, disitu kok tdk disebutkan sudah menikah..Tp ada kata2 untuk dinikahkan..Yg bs jd artinya baru rncana perjodohan..Apa Bkn bgtu maksudny

    Ibnu Jakfari:

    Apakah redaksi dalam riwayat itu mendukung asumsi yang Anda sampaikan?

  6. Menurut asumsi saya ya..Krn andai aisyah sudah menikah saat Nabi brtnya pd Abu bakar, knpa abu bakar menjawab dg kalimat: ‘UNTUK dinikahkan’ bukan dgn kalimat: sudah menikah. krn menurut saya kt UNTUK menunjukan sesuatu yg blm dilakukan..

    Ibnu Jakfari:

    Sobat, jika memang belum dinikahkan lalu mengapa Abu Bakar akan mengambilnya dari mereka?

  7. Mengambil kembali bs diartikan sbg membatalkan rncana pernikahan..Seandainya pernikahn st Aisyah tsb sudah trjadi, masa iya Nabi tdk diundang Abu bakar dalam walimahan..Bgtulah asumsi saya.

  8. @ibn jakfari
    tolong anda jelaskan ttg kebenaran riwayat pernikahan ummu kultsum dgn umar.
    dlm salah satu kitab syiah,jg memberitakan hal tsb.
    tp pd saat itu bukanlah ummu kultsum yg sebenarnya.
    tp yg diserupakan sprt beliau.
    salam…

    Ibnu Jakfari:

    Doakan segoma Allah meluangkan waktu untuk menulis tema itu.

  9. Ini tuduhan pling keji pada nabi yg suci junjungan alam semesta. Yg ALLAH SNDIRI MENGHORMATINYA. Tp knp umatnya mngarang hadis palsu n keji ini. Terkutuklah orang yg mngarangnya n menyebarkannya. SEMOGA ALLAH MENGANGKAT DERAJAT NABI SAW N SAHABATNYA KE TEMPAT YG TERPUJI DARI SEMUA CACIAN N CELAAN PRA PENDENGKI N PEMFITNAH INI. Ya ALLAH dEMI KMULYAAN NABI MU SELAMATKANLAH KAMI N KTURUNAN KAMI DARI PRA PENDENGKI INI.

    • Amin…..insya Allah pembuat Dan penyebar hadist hadist palsu di tempatkan bersama pemilik pabrik hadist palsu (muawiyah laknatullah alaihi) di tempat yang paling hina.

      • Amin… insya Allah, semoga Allah SWT merendahkan manusia2 yang merendahkan para nabi , keluarga nabi , istri – istri nabi, sahabat2 nabi dan manusia yang penyebar fitnah. ya Allah selamatkanlah kami , keluaraga kami, keturunan – keturunan kami serta kaum muslimin dari fitnah yang menyesatkan kami dan pengaruh dajjal, amin ya Allah.

  10. @iskandar, Dasar apa anda mengatakan pendengki dan pemfitna? Ibnu jakfary kan menyampaikan dg bukti, seharusnya antum menyampaikan pula dengan bukti, maaf jangan cuma tau mengumpat, sumpah serapah eh eh eh dg doa lagi. Maaf. Wassalam.

  11. Masyaallah hati2 Akhi,jng karena kebencian thd sunni n para Sahabat,lalu menafsirkan hadits tentang Sayidah A’isyah seperti itu,seperti Saudara Imam,saya berpendapat itu hanya perJODOHAN dng Jubair,dan ini lumrah dlm tradisi Arab ,menjodohkan anak perempuan sblm aqil balik.

  12. @iskandar coba anda pahami didalam Alqura’n, yg banyak mendapat pujian itu hanya Muhajirin dan anshar bukan sahabat/ teman, masa sahabat/teman mencela sahabat/temannya sendiri , coba mas baca suarat Saba’ : 46 atau attakwir 22

  13. salam… semua riwayat baik syiah maupun sunni bisa diragukan karna sifatnya dhonni semua baik matan maupun sanat… apalgi riwayt yg saling membela kepentingan golongan lgi kebodohan umat msa lalu…umat sekarang harus tercerahkan tidak membebek ulama salaf yg taassub dn tdk ada tuntutan syar’i untk mengikuti mereka tp fitrah dan akal sehat adalah karunia ilahi yg lebi pantas diandalkan…selain Nabi SAW mereka smua mulai sahabat, istri2 sampai ulama detik ini bisa dipertnyakan hak Syar,inya apa lagi yg bukan Ahlul bait Nabi.

  14. aldj, on Januari 21, 2011 at 3:22 pm said:

    @ibn jakfari
    tolong anda jelaskan ttg kebenaran riwayat pernikahan ummu kultsum dgn umar.
    dlm salah satu kitab syiah,jg memberitakan hal tsb.
    tp pd saat itu bukanlah ummu kultsum yg sebenarnya.
    tp yg diserupakan sprt beliau.
    salam…(((((( maksud di serupakan itu apa pak???tolong di perjelas…..

    Ibnu Jakfari:

    Sabar, nanti kalau ada waktu saya sempatkan kaji masalah itu. Tapi yang anti tanyakan itu adalah salah satu versi dalam riwayat pada sebagian kitab syi’ah.

    • Kalau aku sih membacanya hanya untuk menyimpulkannya antara Ali, Abubakar dan Umar baik-baik saja, makanya ada cerita putri Ali dilamar sama Umar dll. Untuk hal ini aku tidak tertarik sama sekali dan seolah-olah ada satu pihak mengutamakan Ali dan ada pihak ga menganggap samasekali. Risalah ini sudah terakhir, tak mungkin lagi kita mengharapkan munculnya Nabi untuk menyelesaikan kekisruhan ini dan untuk sementara Murka Tuhan tidak diperlihatkan sekarang, namun bila kesadran itu di AKHIRAT, maka tempat ini bukan untuk TASUBATAN NASHUHAH, tapi tinggal menerima Punishment (Naudzu billah mindzalik—-Jauhkan kami dari hal ini) or Reward—Surga yang luasnya seluas bumi dan langit, kalo gitu dimana NERAKANYA yah, nah ini bukan ranah Manusia, tapi hak priogratif Allah SWT. Buya Syafe’i Ma’arif ketika diminta pendapat atas Pembahasan ” Syiah Terusir dan Negara Kemana???”. Dengan tegasnya kalian masih memegang Berhala-berhala ” Sunni” dan ” Syiah”, dan kami lebih baik mencari aslinya (???), sebetulnya ungkapan ini sempat ada dalam pembahasan di Islam ala Isa Bugis dengan Statement yang berbeda, yaitu : Syiah Suni, sama saja setali tiga uang (Pribahasa untuk menyatakan sama-sama ngaco ceuk orang Sunda mah), dan aku sudah menangkapnya Biang keroknya/Preman Pasarnya adalah Muawiyah yang telah merubah definisi Iman dari ” Iman–Aqdun bilqolbi, waikrorun billisani, waamalun bil arqan—Iman adalah suatu tambatan hati, terucapkan dengan lisan dan diamalkan dengan amal perbuatan”—Dirubah menjadi Al Iman—Aqdun bilfaqot—-Iman Cukup Percaya Aje—Nah, kalau ada aliran Kepercayaan, jangan digebukin dulu, karena dia punya Nabi juga, yaitu: Muawiyah (Jangan marah dulu, Muawiyah jadi Rosul)—-Inna arsalna syayatina ala lkafirin—Sesunggunya Kami utus Syeitan kepada Orang2 Kafir (Utusan = Rosul). Nah, untuk menjawab saran Buya Syafe’i Ma’arif, tolong direnungkan ucapan Imam Ali 13 Abad Y.L, akankah beliau dikategorikan Orang Dulu Yang Bodoh, atau Ucapannya sudah didukung oleh Fakta Lapangan, nah disini siapa yng Objektive (Lebih Cerdas), silahkan baca dengan pelan dan pasti, jangan merasa kegerahan, ini sudah “TAKE A GRANTED”—God give all of you to choose one of the two, freely and absolutely. Yaitu :

      Tatkala ditanya tentang makna “ Sunnah, Bid’ah, Jamaah dan Furqoh (Perpecahan), Imam Ali as, berkata ‘ Demi Allah, Sunnah Muhammad SAW, Bid’ah adalah yang memisahkan diri dari Sunnah Muhammad (Sunnahnya, atau setara dengan Sunnah Ahad yang dibuat oleh Abubakar,.—“Nabi tidak mewarisi hartanya” peny)”. Demi Allah, Jamaah adalah bergabung bersama orang-orang yang berada DALAM KEBENARAN kendati jumlah mereka itu SEDIKIT dan FURQOH (PERPECAHAN) adalah bergabung bersama-sama orang-orang yang berada DALAM KEBATILAN. mesti JUMLAH mereka BANYAK. (Dan ini diucapkan 1300 tahun y.l—tapi masih relevant dan mudah untuk melihatnya.)—Samakah beliau dengan orang-orang bodoh?????????????????. Untuk Umar ada 100 kesalahan Umar kepada Rosul. Salam

  15. Nabi saw. Telah Menceraikan Hafshah –Putri Umar-!

    Ibnu al Jauzi membongkar dokumen sejarah berbahay tersebut. Ia berkata:…..(((((((lah kata org syiah ibnu al jauzi adalah dedengkot nawasib pembenci kluarga nabi….lah kok malah riwayatnya di pakai rujukan…aneh yaaaaaa…….kata temen loooh…….lah klo menurut kitab2 rujukan syiah gmna siiih????ada gak….????biar clier kasih 2 arah rujukannya pak….biar adil……masak siiih syiah gak punya riwayat…….

    Ibnu Jakfari:

    Anda perlu inndahkan etika berdialoq atau katakanlah berdebat… Anda dibenarkan bahkan dianjurkan merujuk kitab-kitab yang diterima lawan dialoq Anda! saya kira itu jelas!

    • Ana senang mendengar rujukan bebebrapa hadis yg disampaikan diatas utamnya maslah aisyah, hafsyah, abu bakar dan umar. Kita ambil hikmahnya dijadikan pelajaran. Bukan untuk di caci maki atau dibenci habis habisan. Merka sdh menemui dan mempertanggung jawabkan seluruh amalnya di hadapan Allah SWT. Buat kita yang baik kita ikuti yg jelek kita tinggalkan. kalo itu memang bukti sejarah kita harus trima sebagai kenyataan sejarah. Tidak perlu sakit hati, apa lagi tersinggung. Tumbuhkan semangat mencari kebenaran dan keridhaan Allah. Insya Allah akan memberikan petunjuk. Bravo syi’ah, bravo sunni

    • Nie blog tkang fitnah..Mana bkutinya..Laknat lu..

  16. Pencari kebenaran 081251962222

  17. ane liat dari posting2an ente, sudah jelaslah maksud dari blog ini untuk membuat ummat saling berbantah2an

    kami muslim, bukan ridho makhluk yang kami cari, cukuplah ridho Allah yang menyuruh kami untuk tidak saling berbantah2an, mengikat ukhuwah, dan tidak memakan daging saudara kami sendiri.

  18. […] Hakikat Sejarah Yang Dirahasiakan Demi Politik dan Ideologis! […]

  19. […] Hakikat Sejarah Yang Dirahasiakan Demi Politik dan Ideologis! […]

  20. Ini adalah nukilan dan prasangka dari syiah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: