Sungguh Tega! Ulama Ahlusunnah Menuduh Para Sahabat Meninggalkan Nabi saw. Sa’at Khutbah Jum’at!

Sungguh Tega! Ulama Ahlusunnah Menuduh Para Sahabat Meninggalkan Nabi saw. Sa’at Khutbah Jum’at!

Sungguh keterlaluan tuduhan yang dilontarkan para ulama Ahlusunnah terhadap para sahabat mulia Nabi saw. tega-teganya mereka menuduh para sahabat mulia hasil didikan Nabi Muhammad saw. sebagai kaum yang tidak tau adab dan lebih dari itu tidak tau malu! Para sahabat ada di antara mereka telah dididik belasan tahun dan ada yang hampir dua puluh tiga tahun… ternyata di tahun-tahun akhir mereka menyakiti hati Nabi mereka dengan meninggalkan secara kolektif Nabi saw. yang sedang berpidato di atas minbar Jum’at! Sebuah pemandangan yang saya yakin belum pernah dan tidak akaan pernah kita saksikan ada seorang ustadz/syeikh/kyai ditinggalkan murid-murid dekatnya atau para jama’ah kebanggaannya berdiri bengong di atas mimbar, sementara mereka berlompatan keluar meninggalkan masjid dan membiarkannya di atas Mimbar berpidato hanya berebut makanan misalnya atau kerena ada pawai barongse lewat!!

Tetapi itulah yang “dituduhkan” para ulama Ahlsunnah terhadap para sahabat mulia! Mereka berhamburan keluar masjid sementara Nabi saw. sedang berkhutbah di atas Mimbar... mereka tega meninggalkan Nabi saw. berdiri di atas mimbar hanya kerena ada seorang pedagang makanan datang dengan menabuh genderang sebagai alat memanggil para pelanggan! Dari ribuan sahabat yang hadir shalat Jum’at hanya tersisa belasan sahabat saja yang masih setia duduk mendengar pidato Nabi saw.

Sungguh luar biasa!!

Bukankah tunuduhan demikian terhadap para sahabat mulia Nabi saw. adalah sebuah penghinaan dan pelecehan?! Bukankah para sahabat itu seluruhnya, ajma’în adalah ‘udûl/baik/terdidik dan shaleh?! Bukankah semestinya kita katakan bahwa para sahabat itu seluruhnya, ajma’în adalah lebih mengutamakan Nabi mereka lebih dari segalanya tidak terkecuali jiwa-jiwa mereka? Lalu mengapakah para ulama Ahlusunnah menghina mereka dengan mengatakan mereka lebih mementingkan perut-perut mereka ketimbang mendengar pidato Rasulullah Muhammad saw.?!

Para Ulama Ahluusunnah Mengaitkan Penghinaan Itu Dengan Sebuah Ayat Al Qur’an!

Tidak cukup sampai di sini, para ulama Ahlusunnah sepakat mempertegas tuduhan menghinakan itu dengan mengaitkannya dengan sebuat ayat Al Qur’an. Allah SWT berfirman:

وَ إِذا رَأَوْا تِجارَةً أَوْ لَهْواً انْفَضُّوا إِلَيْها وَ تَرَكُوكَ قائِماً قُلْ ما عِنْدَ اللَّهِ خَيْرٌ مِنَ اللَّهْوِ وَ مِنَ التِّجارَةِ وَ اللَّهُ خَيْرُ الرَّازِقينَ

Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri (berkhutbah). Katakanlah:” Apa yang di sisi Allah adalah lebih baik daripada permainan dan perniagaan”, dan Allah Sebaik- baik Pemberi rezeki. (QS. Jumu’ah [62];11)

Keterangan Para Ulama Ahlusunnah Tentang Ayat di Atas

Tentang ayat di atas, para ulama Ahlusunnnah mengaitkannnya dengan sebuah peristiwa yang menggemparkan penghuni langit sebelum menggemparkan penduduk bumi, sehingga Allah SWT langsung menurunkan ayat teguran bahkan ancaman keras dan Nabi pun tidak ketinggalan menampakkan murkanya atas para pelaku tindakan hina yang biadab itu.

Untuk menyingkat waktu mari kita dengar langsung penghinaan ulama Ahlusunnah terhadap para sahabat Nabi mulia saw.

Setelah menerangkan makna ayat bahwa para sahabat itu meninggalkan Nabi saw. berpidato di  atas mimbar, Ibnu Jarir ath Thabari (mufassir tertua Ahlusunnah) mengutip berbagai riwayat, di antaranya:

.

حدثنا ابن حميد، قال: ثنا مهران، عن سفيان، عن إسماعيل السدي، عن أبي مالك، قال: قدم دحية بن خليفة بتجارة زيت من الشام، و النبي صلى الله عليه و سلم يخطب يوم الجمعة، فلما رأوه قاموا إليه بالبقيع خشوا أن يسبقوا إليه، قال: فنزلت وَ إِذا رَأَوْا تِجارَةً أَوْ لَهْواً انْفَضُّوا إِلَيْها وَ تَرَكُوكَ قائِماً

“…. dari Abu Mâlik, ia berkata, ‘Dihyah datang dengan membawa dagangan (berupa minyak) dari negeri Syam. Saat itu Nabi saw. sedang berkhutbah Jum’at, sepontan ketika melihat itu, para sahabat berdiri menujunya di tanah Baqi’. Mereka takut kedahuluan orang lain. Ia berkata, ‘Lalu turunlah ayat “Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri (berkhutbah).”

.

حدثنا أبو كريب، قال: ثنا ابن يمان، قال: ثنا سفيان، عن السدي، عن قرة إِذا نُودِيَ لِلصَّلاةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ قال: جاء دحية الكلبي بتجارة و النبي صلى الله عليه و سلم قائم في الصلاة يوم الجمعة، فتركوا النبي صلى الله عليه و سلم و خرجوا إليه، فنزلت وَ إِذا رَأَوْا تِجارَةً أَوْ لَهْواً انْفَضُّوا إِلَيْها وَ تَرَكُوكَ قائِماً حتى ختم السورة

“… dari as Suddi dari Qarrah, ‘Tentang ayat {.. apabila diseru untuk menunaikan sembahyang pada hari Jumat}  ia berkata, “Dihyah al kalbi datang membawa dagangan sementara Nabi saw. berdiri (berkhutbah) dalam shalat Jum’at, maka mereka serempak meninggalkan Nabi saw. dan keluar menghampiri Dihyah. Lalu turunlah ayat: “Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri (berkhutbah).” hingga akhir surah.”

.

حدثني أبو حصين عبد الله بن أحمد بن يونس، قال: ثنا عبثر، قال: ثنا حصين، عن سالم بن أبي الجعد، عن جابر بن عبد الله، قال: كنا مع رسول الله صلى الله عليه و سلم في الجمعة، فمرت عير تحمل الطعام، قال: فخرج الناس إلا اثني عشر رجلا، فنزلت آية الجمعة.  

“… (sahabat) Jabir bin Abdillah berkata, ‘Kami bersama Rasulullah saw. di hari Jum’at, lalu lewatah kafilah dagang membawa makanan. Ia (Jabir) berkata, ‘Maka manusia keluar kecuali dua belas orang saja, lalu turunlah ayat surah Jum’at”

.

حدثنا ابن عبد الأعلى، قال: ثنا محمد بن ثور، عن معمر، قال: قال الحسن: إن أهل المدينة أصابهم جوع و غلاء سعر، فقدمت عير و النبي صلى الله عليه و سلم يخطب يوم الجمعة، فسمعوا بها، فخرجوا و النبي صلى الله عليه و سلم قائم، كما قال الله عز وجل.

“ … Hasan berkata, ‘Penduduk kota Madinah mengalami kelaparan dan mahalnya bahan makanan, lalu datanglah kafilah dagang sementara Nabi saw. sedang berkhutbah shalat Jum’at, ketika mendengar kedatangan kafilah itu mereka bergegas keluar dan meninggalkan Nabi saw. yang sedang berdiri seperti yang difirmankan Allah.”

.

حدثنا بشر، قال: ثنا يزيد، قال: ثنا سعيد، عن قتادة: بينما رسول الله صلى الله عليه و سلم يخطب الناس يوم الجمعة، فجعلوا يتسللون و يقومون حتى بقيت منهم عصابة، فقال: كم أنتم؟ فعدوا أنفسهم فإذا اثنا عشر رجلا و امرأة ثم قام في الجمعة الثانية فجعل يخطبهم قال سفيان: و لا أعلم إلا أن في حديثه و يعظهم و يذكرهم، فجعلوا يتسللون و يقومون حتى بقيت منهم عصابة، فقال: كم أنتم، فعدوا أنفسهم، فإذا اثنا عشر رجلا و امرأة ثم قام في الجمعة الثالثة فجعلوا يتسللون و يقومون حتى بقيت منهم عصابة، فقال كم أنتم؟ فعدوا أنفسهم، فإذا اثنا عشر رجلا و امرأة، فقال:” و الذي نفسي بيده لو اتبع آخركم أولكم لالتهب عليكم الوادي نارا” و أنزل الله عز وجل: وَ إِذا رَأَوْا تِجارَةً أَوْ لَهْواً انْفَضُّوا إِلَيْها وَ تَرَكُوكَ قائِماً.

“… dari Qatadah, ia berkata, ‘Ketika Rasulullah saw. berkhutbah di hadapan manusia pada hari Jum’at, tiba-tiba mereka berangsur-angsur bangun dan keluar sehingga tidak tersisa kecuali sekelompok kecil.’ Maka beliau bertanya, ‘Berapa jumlah kalian?’ Para sahabat itu kemudian menghitung jumlah mereka, maka hanya dua belas orang laki-laki dan satu perempuan.

Kemudian di hari jum’at berikutnya beliau berkhutbah di hadapan mereka … Sufyan berkata, ‘Aku tidak mengetahui dari hadisnya melainkan beliau menasihati dan mengingatkan mereka, lalu mereka berangsur-angsur meninggalkan beliau sehingga tidak tersisa kecuali sekelompok kecil.’ Maka beliau bertanya, ‘Berapa jumlah kalian?’ Para sahabat itu kemudian menghitung jumlah mereka, maka hanya dua belas orang laki-laki dan satu perempuan.

Kemudian pada hari jum’at ketiga beliau berkhutbah lalu mereka berangsur-angsur meninggalkan beliau sehingga tidak tersisa kecuali sekelompok kecil.’ Maka beliau bertanya, ‘Berapa jumlah kalian?’ Para sahabat itu kemudian menghitung jumlah mereka, maka hanya dua belas orang laki-laki dan satu perempuan. Setelah itu beliau bersabda (mengancam)

.

و الذي نفسي بيده لو اتبع آخركم أولكم لالتهب عليكم الوادي نارا

“Demi Zat yang jiwaku di tangan-Nya, andai orang terakhir kamu mengikuti orang pertama kamu (yang keluar) pastilah lembah ini akan dilahab api membakar kalian!.”

Lalu turunlah ayat: “Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri (berkhutbah).”

.

Ibnu Jakfari:

Ini mungkin yang dimaksud dengan penegasan Syeikh Ibnu Âsyûr bahwa peristiwa memalukan itu mereka lakukan sebanyak tiga kali secara berturut-turut, sehingga akhirnya Nabi saw. murka dan mengancam dan Allah pun segera menurunkan ayat kecamanan yang mengabadikan prilaku para sahabat itu!

Ibnu Âsyûr berkata dalam tafsirnya at Tahrîr at Tanwîr,28/205:

فقد قيل إن ذلك تكرر منهم ثلاث مرات

“Dan telah dikatakan bahwa peristiwa itu terulang sebanyak tiga kali… “

Catatan:

Dalam sebagian riwayat dikatakan bahwa sahabat yang tetap setia tidak tergiur kafilah dagang itu berjumlah empat puluh orang.

Para ulama Ahlusunnah tidak meragukan peristiwa itu memang benar-benar terjadi.. para sahabat Nabi meninggalklan Nabi saw. berdiri di atas Mimbar!

Ibnu Katsir meyakinkan kita dengan kata-katanya:

يعاتب تبارك و تعالى على ما كان وقع من الانصراف عن الخطبة يوم الجمعة إلى التجارة التي قدمت المدينة يومئذ فقال تعالى: وَ إِذا رَأَوْا تِجارَةً أَوْ لَهْواً انْفَضُّوا إِلَيْها وَ تَرَكُوكَ قائِماً أي على المنبر تخطب، هكذا ذكره غير واحد من التابعين، منهم أبو العالية و الحسن و زيد بن أسلم و قتادة، و زعم مقاتل بن حيان أن التجارة كانت لدحية بن خليفة قبل أن يسلم، و كان معها طبل فانصرفوا إليها و تركوا رسول اللّه صلّى اللّه عليه و سلّم قائما على المنبر إلا القليل منهم، و قد صح بذلك الخبر فقال الإمام أحمد: حدثنا ابن إدريس عن حصين عن سالم بن أبي الجعد عن‏ جابر قال: قدمت عير مرة المدينة، و رسول اللّه صلّى اللّه عليه و سلّم يخطب فخرج الناس و بقي اثنا عشر رجلا فنزلت وَ إِذا رَأَوْا تِجارَةً أَوْ لَهْواً انْفَضُّوا إِلَيْها. أخرجاه في الصحيحين من حديث سالم به.

“Allah –Yang Maha Berkah dan Maha Tinggi- telah menegur (para sahabat) atas apa yang terjadi yaitu meninggalkan (Nabi saw.) saat khutbah Jum’at menuju kafilah dagang yang datang ke kota Madinah pada hari itu. Allah -Ta’ala- berfiman: “Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri.” berkhutbah di atas mimbar. Demikian disebutkan banyak ulama tabi’în di antara mereka adalah Abul ‘Âliyah, al Hasan, Zaid bin Aslam dan Qatadah. Dan Muqatil bin Hayyân berpendapat bahwa kafilah dagang itu milik Dihyah sebelum ia memeluk Islam. Ia membawa genderang (dan menabuhnya) lalu orang-orang -kecuali beberapa orang saja- keluar menujunya dan meninggalkan Rasulullah saw. berdiri di atas mimbar. Dan telah shahih berita tentang kejadian ini.”

Kemudian ia menyebutkan beberapa riwayat tentangnya, di antaranya adalah:

Imam Ahmad[1] meriwayat dari … Jabir, ia berkata, “Pada seuatu hari ada kafilah dagang datang ke kota Madinah ketika itu Rasulullah saw. sedang berkhutbah, maka orang-orang keluar (dari masjid) kecuali dua belas orang saja, lalu turunlah ayat: “Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri.” Dan hadis ini juga diriwayatkan Bukhari dan Muslim dalam kedua kitab Sahahih mereka dari hadis Salim dengan sanad di atas.

Ibnu Jakfari:

Sobat, Anda berhak bertanya, mungkinkah Allah menyebut-nyebut kejelekan para sahabat mulia Nabi saw. dalam Al Qur’an, kitab suci-Nya yang akan dibaca umat Islam sepanjang zaman?!

Atau justeru, jangan-jangan mereka yang keluar (apalagi kalau diterima riwayat yang menyebut bahwa kejadian itu terulang sebanyak tiga kali) bukanlah sahabat, tetapi mereka adalah gabungan dari kaum munafik, kaum lemah imam dan yang islamnya ikut-ikutan?!

Jika hanya karena rayuan pedagang makaman, para sahabat itu berbondong-bondong keluar meninggalkan masjid di saat beliau saw. berkhutbah, dengan tanpa malu dan sungkan kepada Kanjeng Nabi Muhammad saw., lalu apa bayangan kita terhadap mereka di medan perang ketika maut mengejar mereka?! Mungkinkah mereka akan tegar menghadapinya dan membela Nabi mereka hingga tetes darah penghabisan?

Sobat, peristiwa itu terjadi bukan di awal-awal kedatangan Nabi saw. di kota Madinah, tetapi justeru di tahun-tahun terakhir! Artinya mereka sudah lama mendapat didikan istimewa dari Nabi saw.! Lalu apa yang salah di sini? Yang jelas beliau saw. tidak mungkin “teledor” dalam mendidik. Tetapi, pendidikan itu bukanlah aktifitas satu arah dan kesuksesan hanya ditentukan oleh sang pendidik betapa pun hebatnya ia!

Di sini, saya hanya hendak mengatakan, tidakkah apa yang disajikan para ulama Ahlusunnah tentang kejadian di atas yang dilakoni mayoritas para sahabat itu tergolong penghinaan, caci maki dan pelecehan terhadap kehormatan mereka?

Bukankah firman suci Allah SWT yang mengabadikan peristiwa itu memuat pelecehan, atau paling tidak tindakan memalukan yang mereka lakukan?!

Apakah para ulama Ahlusunnah itu agak terpengaruh pandangan Syi’ah dalam menilai para sahabat, di mana (kata Syi’ah) tidak semua sahabat itu baik dan terpuji! Atau di sini, dalam kasus ini, Allah “agak kesyi’ah-syi’ahan”! Buktinya Allah SWT tidak mendukung konsep Sunni tentang keadilan sahabat dan malah memberikan amunisi yang menguatkan argumentasi Syi’ah!

Atau jangan-jangan seluruh data dan nash tentangnya itu palsu?! Saya yakin tidak sedikit dari Anda –hai sobat sunniku- yang rasa-rasanya ingin menolak nash-nash dan hadis-hadis tentangnya dan berkata dalam hatinya, ‘Mengapa Allah tidak merahasiakan saja kejadian itu! Tidakkah Allah tau betapa bahayanya jika ayat itu dibaca kaum Syi’ah! Bisa dibuat repot kita oleh mereka’ Atau “Jika kita terima kenyataan ini, habislah! Lebih selamat kalau kita ingkari saja!! Tetapi… apa hendak dikata… kali ini Allah kurang berpihak kepada kita (Sunni).’!

Sekali lagi saya hanya menyampaikan keterheranan saya, bagaimana ulama Ahlusunnah itu tega menghina para sahabat mulai dengan tuduhan seperti itu!

Wassalam.


[1] Musnad Ahmad,3-313.

29 Tanggapan

  1. jika dunia menjelang kiamat maka kebenaran diputar balikkan, yang dusta dianggap benar dan yang benar dianggap dusta, tidak ada yang ditunggu2 para pendusta kecuali dajjal sembahan mereka. maka hati-hatilah dari para pemutar balik fakta para pengklaim pencinta ahlu bait, berapa banyak orang mengaku jadi ummat belia , namun sayangnya rasulullah-sallallahu alaihi wa sallam- malah mengusir mereka untuk mendekati telaga beliau. mereka itulah para pengklaim mencintai keluarga beliau namun ternyata menyakiti istri2 beliau( syiah sipendusta) karna dusta adalah bagian dari rukun agama mereka( aqidah taqiyyah).mereka adalah yahudi tulen( abdullah bin saba’ yang di berangus oleh ahlu ba’it ali radiallahu anhu

    ___________________

    Ibnu Jakfari

    Salam. Akhi muhtaram, buktikan tuduhan keji Anda itu!!… Atau jangan-jangan Anda sendiri rupanya yang memutar balikkan fakta dan terkena omongan Anda sendiri ini “jika dunia menjelang kiamat maka kebenaran diputar balikkan, yang dusta dianggap benar dan yang benar dianggap dusta, tidak ada yang ditunggu2 para pendusta kecuali dajjal sembahan mereka”
    Tolong sekali lagi Anda buktikan kedustaan kami atau bahwa kami memutar balikkan fatka!!
    Syukran kami tunggu tanggapan jujur Anda!

    • lalu kitab apakah yang benar di mata anda..?
      apakah kitab syiah, buankah memang surat Aljumuah itu turun karena pada awal islam saat nabi SAW berkhutbah para pendengarnya berhamburan lari keluar, itu mungkin saja terjadi karena iman mereka belum cukup kuat karena itu masih awal islam dan perintah Allah dan larangannya datang secara berangsur angsur…pertynyaan ku buku apa yang kau percayai dan benar di matamu.?

      _________________

      Ibnu Jakfari:

      Ya akhi, apakah menurut anda setelah 13 tahun lebih Nabi saw. berdakwah masih anda katakan itu di awal Islam?
      Apa relevansinya pertanyaan anda di atas? Sepertinya tidak ada!
      Banyak baca! Banyak belajar! biar luas wawasan keagamaan anda. itu sih saran saya.

  2. Assalamu’alaik, Ya Akhi…
    Jujur, terus terang saja. Saya Merasa Tersinggung dengan judul di atas. Pernyataan seperti tersebut dilontarkan oleh jamaah SALAFI, bukan Ahlussunnah. Saya sendiri Ahlussunnah, tapi tetap menjunjung tinggi Ahlul Bait Rasulullah SAW.
    Saya hanya menyarankan, “Jangan menggunakan kata-kata Ahlussunnah untuk menyebut golongan WAHABI/SALAFI.” Cobalah gunakan kata-katanya langsung secara obyektif, jangan subyektif.
    Terima Kasih Ya Akhi, Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

    Ibnu Jakfari:

    Apa yang termuat dalam riwayat-riwayat yang disajikan di sini bukan hanya dishahihkan oleh Salafi/Wahhabi tetapi juga disepakati ulama Ahlusunnah… jadi, maaf apa yang membuat saudaaraku ini tersinggung!
    Namun demikian jika Anda tersinggung saya minta maaf!

  3. informasi tress yang luar biasa…. begitu rupanya tingkah mereka?1
    Sungguh berat ujian Nabi kesayangan kita!

  4. salam buat semua.
    lihat kebodohan si jakfari… apa yang disebutkn dalam al qur’an dia katakan itu tuduhan ulama Ahlusunnah!
    mana mungkin mereka mengada-ngada?
    yang mereka katakan itu memang sesuai dan sudah disebutkan dalam alqur’an

    • @umargayar
      hehehe”’anda akhirnya terkena juga tulisan jebakan gaya jakfari ini (di sini sepertinya andalah yg Bodoh…maaf)….memang begitulah karakter Sahabat seperti yg anda maksud ….mulai sekarang marilah kita bersama2 sepakat seperti kata anda menetapkan bahwa semua sahabat Nabi Saww itu tidaklah adil, ada sahabat yg setia dan ada juga yg munafik/khianat yg suka menyakiti hati Nabi Agung Saw dgn meninggalkannya disaat khotbah Jumat…SEPAKAT? Amiiin…dan

      • saya tak perlu minta maaf untuk berkata klo anda terlalu tolol, cerita ini adalah sabab nuzulul ayat, itu termaktub adlam hadits shahih, dan itu mungkin saja tedrjadi karena pada saat itu islam baru pada awal kebangkitan dan perintah Allah serta larangannya datang bertahap, mungkin pada saat itu larangna belum turun tentang keharaman meninggalkan khatib……

    • Bung pkai data yg ilmiah,
      Jgn pamer kebodohan,
      Fakta diatas dari kitab2 ahlussunnah!!
      Kq malah marah2 sm yg menunjukkan kbnarannya!! Aneh

  5. Ada yang membela sahabat itu, dengan mengatakan bahwa Sahabat yang keluar mesjid itu adalah mu’alaf ( baru keluar dari alam jahiliyah ), ya jadi wajar – wajar saja mereka bertingkah seperti itu. Jadi, mirip Sahabat yang ditegur berulang – ulang karena meminum minuman keras !.

    Kapan tepatnya kejadian itu ?. Bisa diberikan referensi yang menegaskan waktu kejadian tersebut ?. Ada yang menyebutkan Dihyah al kalbi ini lahir 36 tahun sebelum hijrah dan masuk Islam pada usia 31 tahun jadi lebih kurang 5 tahun sebelum hijrah, ada juga yang mengatakan ia telah Islam sebelum perang Badar.

    Padahal, Ibnu Katsir mengatakan bahwa ketika peristiwa itu terjadi di Madinah, Dihyah al kalbi belum Islam.

    Apakah ini buykan kontradiksi ?. Sata tunggu jawabannya.

    Ibnu Jakfari:

    *)
    Peristiwa itu telah diakui kebenarannya oleh para ulama dam ahli tafsir.
    *) Mungkinkah semua yang keluar masjid meninggalkan Nabi saw. di atas mimbar itu adalah sahabat muallaf?
    apa arti muallaf? dan kapan mereka mulai boleh dianggap tidak muallaf?
    Ulama mengatakan peristiwa itu terjadi tidak di awal-awal hijrah Nabi saw.!

    • tuh ibnu jakfari cuma jawab:Ulama mengatakan peristiwa itu terjadi tidak di awal-awal hijrah Nabi saw.!
      padahal saudara imam memberikan refrensi yg bagus.
      jakfari begaya , urusan kaya gini dibesar2in. Ulama Ahlusunnah ato apalah yg ente tuduh menuduh jelek pada sahabat atopun sahabat yg ente jelek2in lewat ahlusunnah yg ente tuduh ,kami yakin beliau beliau tu jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuh lbh baik keimanan dan keislamannya dari pada ente. Ente tu siapa? apakah ente hafal qur’an dan 100.000 hadis? apakah ente hafal dan faham kitab setandar ilmu alat dari jurmiah,syarahnya,’imriti dan syarahnya,maksud dan syarahnya,alfiah dan syarahnya,juman dan syarahnya,jauharmaknun dan syarahnya? Dan apakh anda jg sudah intensif baca kitab ihya’ulumiddin(yg asli jangan terjemah)Apakah ente sudah melanggengkan solat tahajud selama 7 tahun? Kalau semua diatas sudah anda dapatkan baru pendapat anda perlu didengar. Yang ada jaman internet ini,ilmu cm baca dari terjemah aja udah nulis banyak2.

      • Sie joe ini kebanyakan makan rumput,

        Mending loe periksa tu hadist & riwayat dikitab loe sndri,??? Bener kagak,

        Ngapa loe marah2,
        Itu tanda loe OON
        Itu tanda loe salah
        Itu tanda loe gak paham

        Klo org2 yg berilmu dgn benar pasti kroacekk, benar / tidak,
        Jk benar diimani,

  6. @Umargayar

    jadi maksud anda BENAR bahwa para sahabat kabur meninggalkan nabi saat khotbah jumat ?….

  7. oke menarik, tapi kasih tahu dong referensi dari kitab apa, siapa karang dan sebagainya jangan hanya katanya-katanya karena setiap kisah atau riwayat pasti ada yang membawanya, dan semua kita ini hanya berdasarkan kitab baik Alquran /Hadist

  8. Memang benar begitulah adanya, sebagian besar para sahabat meninggalkan nabi dan hanya tersisa belasan orang saja.
    Jadi perintah tsaqalain itu sebenarnya bukan sunnah sahabat melainkan sunnah rasul, yang jalurnya melalui ahlul bayt (ulil amri) yang diserahi urusan selepas nabi wafat yaitu imam ‘Ali bin Abi Thalib as. Dan sehingga mereka punya tersirat dalam bacaan tasyahud sholat yaitu Sholawat kepada Nabi dan Keluarganya, tidak ada sholawat dalam sholat disambung dengan para sahabat semuanya. Kalau ada yang melakukan itu maka sholatnya batal. Kalau dalam sholat nama keluarga Muhammad disebut-sebut sekurang2nya 5 waktu sehari kenapa dalam hal “perwalian” (sebagaimana Q.S 2: 256-257) tidak mau merujuk kepada keluarga muhammad (Imam ‘Ali+ Fathimah, Hasan, Husein)?

    • . Kalau ada yang melakukan itu maka sholatnya batal.@ wah wah.. ada ada aja ente.. mana dalilnya? QS 2:256-257 : ” Tidak ada paksaan dalam (menganut) agama (islam),sesungguhnya >>>>>
      ga nyambung banget ente lah bu salma .

  9. Tolong dong blognya diberi label, ini blog SYIAH atau blog apa biar jelas ? thank’s

  10. Orang seperti tuan admin ini antara yang telah melemparkan Al Quran ke dalam tong sampah, tapi kok masih mau mengambil sebagai refrence…syiah syiah

  11. yang terpenpenting posisikan manusia sebagai manusia, siapapun itu, lalu manusia ada yang memiliki kekurangan dan kelebihan, kekurangannya tak perlu kita gunjingkan, kebaikannya kita tiru, mari bersama saling asuh yang salah kita tinggalkan yang benar kita jadikan pedoman dg kerangka berfikir yg benar, berdasar qur’an, hadits shahih, metodologi istinbat bagi yang mampu, tanya pada yg ngerti jikan memilki keterbatas, dan dg perspektif islam dalam bendera لااله الاالله محمد رسول الله

  12. 1.ANEHNYA!! SUDAH 3X KEJADIAN KOK NABI TIDAK MENEGUR SAHABAT YG MENINGGALKANYA SAAT KHUTBAH!!!!!APA NABI TAKUT SAMA PARA SAHABAT SAMPAI2 ALLOH YANG HARUS MENEGURNYA?????
    2.ANEHNYA!! PENULISAN HADISNYA KOK SEPOTONG2, TIDAK DITULIS SECARA LENGKAP. TAKUT KETAHUAN NGIBUL YA??

  13. afwan…. kalau boleh tahu, agar lebih jelas siapa sihc… sahabat2 rosul yg ninggalin rosul, sampek2 di abadikan dalam alqur’anulkarim.?

  14. sumpah, tulisan ente kacau balau brader, ngaji dulu yang bener baru nulis. kalau bodoh ya sadar diri dong, jangan malah dipertegas gitu malu sama tetangga.
    rangkaian alqur’an+haditsnya terlalu dipaksa2kan. saya sampe bingung mau komentar yang bagian mananya, semuanya pendapat ente tidak layak dibaca.

    maaf tidak ada salam

  15. saya tidak melihat itu sbgai pelecehan thp sahabat nabi. Tapi itu menjadi asbaabunnuzul ayat tsb, yg saya yakin, stlh itu tdk ada lagi sahabat meninggalkan nabi, jamaah meninggalkan pimpinannya ketika khutbah. Jangankan sahabat, nabi saja diingatkan oleh Allah (attahrim ayat 1). Dan itu bukan sesuatu yg cela tapi hikmah bagi muslimin stlh turunnya ayat.. Maaf..

  16. Jusru Nabi SAW memarahi mereka,, itu bentuk pengajaran Nabi Saw.
    Emange manusia biasa bisa langsung suci dr dosa. Lalu buat apa Nabi diutus Allah??

    Haduh duh,, rafidah nakal nih, Tak bilangin mama lho, biar dijewer,,
    hehe

  17. Tahun2 akkhir? tp dihyah belum masuk islam? nerati tahun brapa hijriah? Dan ingat,tiap orang yg ketemu Nabi trus masuk islam kan disebut sahabat,entah t munafiq ato fasiq ato lemboan ya tetep aja sahabat. So,berita gt aja ko ente ribut ributin. Bahasa ente jg provokatif banget.

  18. Asww, mohon maaf. saya hanya sedikit ingin memberi tanggapan tentang artikel diatas:
    – Judul artikel agak berlebihan, padahal tujuan anda jelas, yaitu ingin mengkritik / mencela sebagian sahabat Nabi SAW untuk membenarkan pemahaman anda. Memang adalah hak anda untuk berpendapat demikian, tapi tetap saja, judulnya terlalu didramatisir ( Lebaaayyy…!!!).
    – Para sahabat Nabi SAW adalah manusia, yang tidak luput dari dosa, sehingga wajar saja, dan memang dalam beberapa kali kesempatan diingatkan oleh Al Qur’an. Sehingga riwayat2 yang anda bawakan adalah riwayat yang biasa saja, dan sama sekali tidak mengganggu asas2 pokok Ahlu Sunnah, cuma ya….itu tadi, judulnya lebaaayyy…
    – Kemuliaan para sahabat adalah karena kebersamaan mereka dengan Nabi SAW, bahkan apabila ada diantara mereka yang mendapatkan teguran dari Al Qur’an maka itupun juga merupakan suatu kemuliaan bagi mereka.
    -Kesimpulan tentang artikel diatas adalah:
    Judulnya : Lebay & didramatisir…..
    Isinya : Biasa / standar…..( nggak seseru judulnya)
    Saran : Penulis artikel diatas berbakat di bidang drama /teater/ penulis skenario, dan sejenisnya.
    Walafumikum, salam ukhuwwah. Wassalam.

  19. ^^^ Anda benar. Para sahabat manusia biasa, tidak luput dari dosa. Ada yang setia, ada pula yang tidak setia. Ada yang sejati imannya ada pula yang munafik. Kesimpulannya, ya para sahabat bisa benar, bisa salah.” Kalo begitu, prinsip yang mengatakan semua sahabat pasti adil, pasti bener, pasti saleh, pasti masuk sorga darimana landasannya?

  20. yg namanya sahabat ya nggak munafik
    klo munafik ya nggak sahabat
    yg menjadi masalah disini rosulullah tdk d kasih tau tentang kemufikan orang tersebut

  21. […] Ulama Ahlusunnah Menuduh Para Sahabat Berencana Membunuh Nabi Muhammad saw! […]

  22. Ginilah orang jaman sekarang, satu kesalahan sahabat saja sudah dibesar-besarkan dan sampai melupakan jasa-jasanya,ada beberapa ayat al-qur’an yg menegur sahabat dan ada pula yg memujinya seperti al-qur’an surah al fath ayat 29, dan jika seandainyaa sahabat itu takut saat berperang seperti yg anda katakan , mana mungkin sejazirah arab dapat dikuasai oleh islam ??? Padahal jumlah umat muslim saat ituu hanya sedikit sedangkan orang kafirnyaa seperti buih di lautan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: