Gawat! Istri Tercinta Nabi saw. Menvonis Kafir dan Memerintah Membunuh Menantu Nabi saw.?!

Gawat! Istri Tercinta Nabi saw. Menvonis Kafir dan Memerintah Membunuh Menantu Nabi saw.?!

Hubungan yang terjalin antara Aisyah; istri Nabi saw. dan Utsman; Khalifah ketiga yang juga menantu Nabi saw. berjalan wajar-wajar saja, tidak ada ketegangan! Bahkan tampak harmonis, akrab dan saling mendukung! Terpilihnya Utsman sebagai Khalifah ketiga dalam sebuah sandiwara Syûrâ Sudâsi[1] dilihat oleh banyak kelompok sahabat Quraisy dan suku-suku yang berkoalisi dengannya sebagai kelanjutan dari kekhalifahan dua Khalifah sebelumnya. Pandangan Siti Aisyah tidak jauh dari pandangan umum partai Quraisy!

Tetapi kemudian sejarah mencatat terjadinya ketegangan hubungan antara Siti Aisyah ra. dan Khalifah Utsman bahkan lebih dari itu ketegangan merembet kepada retaknya hubungan antara keluarga Utsman dan keluarga besar Abu Bakar! Tidak diketahui persis sejak kapan keretakan buhnungan itu terjadi. Tapi sangat kuat dugaan bahwa ia mulai terjadi di paruh kedua masa kekhalifahan Utsman yaitu setelah enam tahun Utsman berkuasa!

Utsman yang tadinya banyak dipuji Aisyah dengan mengutip sabda-sabda suaminya; Nabi Muhammad saw. seperti “Utsman sebagai seorang yang malaikat saja malu, mengapa aku –kata Nabi saw. dalam hadis riwayat Siti Aisyah- tidak harus malu kepadanya”[2], dan banyak pujian lainnya yang dapat kita temukan dalam riwayat-riwayat yang ditebar oleh Siti Aisyah ra.

Awal Keretakan Hubungan Antara Siti Aisyah ra Dan Khalifah Utsman!

Data-data sejarah melaporkan bahwa ketegangan antara kedua tokoh ini dipicu oleh dikuranginya gaji atau uang negara yang biasanya diberikan untuk Aisyah di masa kedua Khalifah sebelum Utsman yaitu Abu Bakar; ayah Aisyah sendiri dan Umar sebagai penggantinya yang mengistimewakan Aisyah dan Hafshah putri Umar lebih dari istri-istri Nabi lainnya!

Al Ya’qubi dan Ibnu A’tsum melaporkan: “Antara Utsman dan Aisyah terjadi ketegangan. Hal itu disebabkan Utsman mengurangi jatah santunan negara dari jumlah yang dahulu diberikan oleh Umar bin Khaththab. Utsman menyamakan santunan yang diberikan untuk Aisyah sama dengan yang diberikan kepada istri-istri Nabi lainnya.” [3]

Setelah itu ketegangan terus memanas. Siti Aisyah menjadi tempat mengadu dan berlindung para sahabat dan tabi’in yang beroposisi dengan Utsman hingga pada akhirnya Utsman terbunuh! Sejarah mencatat bahwa tidak ada keluarga yang paling keras penentangannya terhadap Khalifah Utsman melebihi Bani Taim; keluarga Abu Bakar!

 Puncak Ketegangan dan Perseteruan antara Utsman Dan Aisyah!

Banyak ketidak-puasan terhadap pemerintahan Utsman yang mengarah kepada ketegangan antara para penuntut keadilan dan Khalifah Utsman. Di antaranya adalah tuntutan pendukuk Mesir! Setelah terjadi tarik ulur antara para Penuntut dan Khalifah Utsman, beliau menyetujui tuntutan mereka dengan mengangkat Muhammad putra Khalifah Abu Bakar; adik Siti Aisyah ra sebagai Gubernur negeri Mesir. Utsman mengutus Muhammad bin Abu Bakar bersama penduduk Mesir pulang ke negeri mereka sebagai Gubernur. Tetapi mereka segera dikejutkan dengan temuan seorang kurir yang berjalan menuju Mesir dengan mengendarai kuda sang Khalifah! Setelah mereka pergoki dan mereka geledah, ternyata ia membawa sepucuk surat perintah dengan setempel Kekhalifahan milik Khalifah Utsman yang berisikan agar Gubernur yang masih menjabat di Mesir itu segera memenggal kepala Muhammad bin Abu Bakar dan rombongannya!

Muhammmad bin Abu Bakkar dan rombongan segera kembali menuju kota Madinah. Setelah mengetahui hal itu, para pembesar sahabat seperti Ali, Thalhah, Zubair, Sa’ad bin Abi Waqqâsh dan lainnya menjadi mengecam tindakan Utsman itu! Utsman mengelak dan menolak jika itu perbuatannya!

Kaum Muslimin mulai mengepung rumah Khalifah Utsman. Muhammad bin Abu Bakar melibatkan keluarga besar bani Taim dan juga selainnya. Thalha dan Siti Aisyah mendukung tindakan Muhammad adiknya!

Dalam kitab al Bad’u wa at Târîkh disebutkan bahwa: Orang yang paling keras permusuhannya terhadap Utsman adalah Thalhah, Zubair, Muhammad bin Abu Bakar dan Aisyah. Kaum Muhajirin dan Anshar menelantarkan Utsman dan tidak memberikan pembelaan yang berarti!

Dalam banyak kali, Siti Aisyah memprovokasi kaum Muslimin dengan melantangkan suara kerasnya dari dalam rumahnya seraya mengeluarkan beberapa benda peninggalan Rasulullah saw. seperti potongan rambut suci beliau, sepasang terompa dan baju milik Nabi saw. Aisyah berkata, “Perhatikan! Alangkah cepatnya kalian melupakan sunnah nabi kalian.” Ustman pun marah hingga tidak menyadari apa yang ia katakan![4]

Siti Aisyah memotong Khutbah Khalifah Utsman!

Para ulama banyak menyebutkan insiden ketegangan terjadi antara Siti Aisyah ra dengan Khalifah Utsman dan juga antara Khalifah Utsman sabahat-sabahat dan tokoh-tokoh lain seperti Thalhah, Muhammad bin Abu Bakar!

Al Ya’qûbi dan al Balâdzuri melaporkan: “Ketika Utsman sedang berpidato di atas Mimbar di masjid Nabi swaw. Tiba-tiba Aisyah mengeluarkan baju Rasulullah saw. dan berkata dengan suara lantang, ‘Hai kaum Muslimin! Perhatikan ini adalah baju Rasulullah masih utuh belum lapuk, tetapi Utsman sudah melapukkan Sunnah beliau!’”

Utsman terkejut dan kemudia berkata, ‘Wahai Tuhan palingkan dariku makar jahat wanita-wanita itu, sesungguhnya tipu daya mereka itu dahsyat.’[5]

Ibnu A’tsum berkata, “Aisyah berkata kepada Utsman, ‘Hai Utsman, engkau memonopoli Baitul Mâl hanya untuk dirimu. Engkau bebaskan tangan-tangan bani Umayyah menguasai harta kaum Muslimin dan engkau jadikan mereka sebagai penguasa atas urusan kaum Muslimin, sementara engkau biarkan umat (Nabi) Muhammad dalam kesengsaran dan kesusahan hidup. Semoga Allah memutus darimu keberkahan langit dan menghalangimu dari kebaikan bumi. Andai bukan karena engkau masih shalat pasti mereka menyenbelihmu hidup-hidup seperti onta-onta disembelih!

Mendengar kecaman pedas itu dari Aisyah; istri Nabi saw., Utsman marah dan kemudian membacakan ayat 10 surah at Tahrim untuk Aisyah:

ضَرَبَ اللَّهُ مَثَلاً لِلَّذينَ كَفَرُوا امْرَأَتَ نُوحٍ وَ امْرَأَتَ لُوطٍ كانَتا تَحْتَ عَبْدَيْنِ مِنْ عِبادِنا صالِحَيْنِ فَخانَتاهُما فَلَمْ يُغْنِيا عَنْهُما مِنَ اللَّهِ شَيْئاً وَ قيلَ ادْخُلاَ النَّارَ مَعَ الدَّاخِلينَ

“Allah membuat istri Nuh dan istri Lut perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba yang saleh di antara hamba-hamba Kami; lalu kedua istri itu berkhianat kepada kedua suaminya, maka kedua suaminya itu tiada dapat membantu mereka sedikit pun dari (siksa) Allah; dan dikatakan (kepada keduanya);” Masuklah ke neraka bersama orang-orang yang masuk (neraka)”.[6]

Penyikapan yang sangat pedas dan keras dari Khalifah Utsman terhadap Aisyah di atas dengan menyerupakan Aisyah dengan istri Nabi Nuh dan istri Nabi Luth yang kafir dan khianat terhadap suami mereka membuat Siti Aisyah tak terkendalikan murkanya atas Utsman. Siti Aisyah yang melihat Utsman telah jauh menyimpang dari tanggung jawab sebagai Khliafah suaminya; Nabi Muhammad saw. dan telah berbuat kejam terhadap keluarganya dengan memerintah membunuh Muhammad putra Khalifah Abu Bakar. Karenanya Siti Aisyah ra segera mengeluarkan fatwa tegas yang sangat terkenal:

اقتلوا نَعْثَلافقد كفر

Bunuhlah si Na’tsal itu sesungguhnya ia telah KAFIR! [7]

Segera setelah diucapkannya oleh Ummul Mukmini Aisyah ra., kalimat itu menyebar dengan luas di kalangan masyarakat dan menjadi penghias bibir kaum Muslimin! Kini kaum Muslimin tidak takut menyebut Khalifah Utsman dengan sebutan Na’tsal!

Na’tsal adalah seorang yahudi tua bangka yang tinggal di kota Madinah. Aisyah menyerupakan Utsman dengan si Yahudi tua bangka itu!

 

Kematian Mengerikan Menantu Nabi saw.!

Pemberontakan makin mengganas dan tuntutan agar Utsman segera mundur dari jabatannya dan/atau menyerahkan para aparat yang bejat seperti Marwan putra Hakam yang dikutuk Nabi saw. untuk segera diadili! Semua usaha menengahi yang di antaranya dilakukan oleh Imam Ali as., antara pihak Utsman dan pihak  Thalhah, Muhammad bin Abu Bakar dan Aisyah serta para pemberontak menemui jalan buntu. Utsman tetap bersikeras tidak akan menaggalkan baju kekhalifahan yang ia katakan tekah dianugerahkannya oleh Allah! Maka kini para pemebrontak pun segera akan menjalankan fatwa Siti Aisyah istri tercinta sang Nabi mulia.

Di tengah-tengah berkecamukkan kemurkaan atas Khalfah Utsman atas sikapnya dan berbagai penyimpangannya dalam menjalankan tugas kekhalifahan tidak ada pilihan di hadapan para sahabat besar kecuali:

A)    Menjauhkan diri dari kekacauan ini.

B)    Mengangkat senjata.

Dan Thalhah, Muhammad bin Abu Bakar dan Abdurrahman bin Udais (seorang sahabat Nabi saw. yang berbaiat kepada beliau di Bai’at Ridhwân) serta beberapa sahabat lainnya termasuk mereka yang memilih sikap kedua. Mereka meghunuskan pedang di wajah Utsman; Khalifah kaum Muslimini!

Pada awalnya mereka yang dipimpin oleh Thalhah dkk mengepung rumah tempat tinggal Khalifah Utsman. Pengepungan diperketat sehingga tidak setetes pun pasokan air dan logistik lainnya dapat masuk ke rumah Utsman! Di masa-masa pengepungan itu Thalhah dan Zubair yang menguasai dan mengendalikan urusan manusia.[8]

Ath Thabari melaporkan, “Ketika pengepungan Utsman semakin ketat dan ia pun dicegah dari air, Utsman mengutus utusan untuk menemui Ali meminta air. Ali datang menemui Thalhah dan berbicara kepadanya agar ia mengizinkan air masuk ke rumah Utsman. Ali marah keras kepada Thalhah dan akhirnya pasokan air pun dikirim Ali ke rumah Utsman.

Ketika Ali mengetahui keseriusan mereka untuk menghabisi nyawa Utsman, ia segera mengirim kedua putra kesayangannya; al Hasan dan al Husain dengan senjata lengkap untuk menjaga pintu rumah Utsman   agar tidak seorang pun berani memaksa masuk! Terjadilah ketegangan di depan pintu rumah Utsman, Al Hasan sempat terluka. Muhammad bin Abu Bakar pun khawatir bani Hasyim bangkit membela al Hasan dan al Husain dan gagallah niatan  mereka untuk membunuh Utsman! Karenanya Muhammad mulai mencari jalan untuk masuk ke rumah Utsman tidak melewati pintu depan. Ketika melihat bahwa mereka takut masuk ke rumah Utsman lewat pintu depan, Thalhah pun mengajak mereka menyerang rumah Utsman dari atap rumah sebagian orang Anshar. Thalhah mempersilahkan mereka melompat masuk ke rumah Utsman melalui rumah itu dan akhirnya mereka pun membunuh Utsman!

Rumah itu adalah milik ‘Amr bin Hazm.[9]

Al Balâdzuri melaporkan bahwa Thalhah mengepung Utsman dan tidak mengizinkan setetes air pun masuk ke rumah Utsman dan membiarkannya akan mati kehausan. Mengetahui hal itu, Ali yang berada di tempat peristirahatannya di luar kota Madinah segera mengutus utusan menemui Thalhah agar membiarkan Utsman menikmati air segar dari sumur miliknya di luar rumahnya, dan jangan kalian biarkan ia mati kehausan. Tetapi Thalhah bersikeras menolak![10]

Utsman pun terbunuh di tangan para pemberontak yang dipimpin oleh Thalhah, Muhammad binn Abu Bakar dan beberapa sabahat senior yang pernah membaiatan Nabi saw. pada Bai’atu Ridhwan! Mendengar berita itu, Ali marah kepada kedua putranya dan berkata, “Bagaimana ini bisa terjadi sementara kalian aku tugaskan menjaga Utsman di depan pintu rumahnya?!” Thalhah memergokoi Ali dan berkata, ‘Hai Ali, mengapakah engkau?’ Ali berkata, ‘Atasmu laknat Allah, apakah seorang dari sahabat Rasulullah dibunuh…?! Thalhah menjawab, ‘Andai ia (Utsman) mau menyerahkan Marwan pasti ia tidak akan dibunuh…. Ali meninggalkannya dan pulang menuju rumahnya… [11]

 

Jasad Utsman Dibiarkan Tiga Hari tak Dikuburkan!

Setelah Khalifah Utman terbunuh dengan tragis, jasadnya pun dibiarkan tergeletak. Para pemberontak  yang dipimpin Thalhah dan para sahabat itu tidak mengizinkan jasad Utsman yang berlumuran darah itu dikebumikan! Setelah Imam Ali turun tangan dan menekan para pemberontak, barulah mereka mengizinkan jasad Utsman untuk dikebumikan. Utsman dikebumikan setelah tiga hari. Tetapi ketika keluarganya memikul keranda jenazah Utsman keluar dari rumah untuk dibawa ke pemakaman, para pemberontak bersama sebagian penduduk kota suci Madinah menghadang dan melemparinya dengan batu, sehingga hampir-hampir keranda itu mereka tinggalkan. Ali kembali turun untuk mencegah mereka. Akhirnya keluarga Utsman berhasil membawa lari jenazah Utsman dan mengebumikannya di sebuah tempat bernama Husysyu Kaukab, tempat di mana orang-orang Yahudi biasa menguburkan orang-orang mati mereka. Ketika dikemudian hari Mu’awiyah berkuasa, ia menyambungkan tanah pemakaman yahudi (yang Utsman dikebumikan di sana) dengan memerintahkan merobohkan tembok pemisah dan memerintahkan kaum Muslimin dikebumikan di sekitarnya sehingga bersambubnglah tempat dengan taman pemakaman Baqi’! Utsman berhasil di kebumikan di antara maghrib dan Isyâ’ dan tidak menghadiri pemakamannya melainkan Marwan dan beberapa gelintir keluarga dekat Utsman termasuk putri kelima Utsman. Ia mengantar kepergian ayahnya dengan tangisan dan ratapan. Mendengarnya, kaum pembrontak melempari keranda ayahnya dengan batu! Demikian dilaporkan para ahli sejarah![12]

Dan dengan demikian berakhirlah seri permusuhan antara istri Nabi saw. dan menantu Nabi yang berakhir dengan terbunuhnya sang menantu!

Utsman terbunuh dengan pedang yang dihunuskan oleh Siti Aisyah (dengan fatwanya) dan diasah sehingga menjadi tajam oleh Thalhah dan dilaksanakan oleh Muhammad bin Abu bakar dan Abdurrahman bin Udais Cs.

Innâ Lillahi wa Innâ ilaihi Râji’ûn.

 

Ibnu Jakfari berkata:

Ketika mensyarahi hadis bahwa Nabi berpidato sambil menunjuk rumah ke Aisyah, “Dari situlah fitnah akan keluar ….” para pensyarah berusaha mempermainkan akal-akal kita dengan mengatakan yang dimaksud adalah arah timur. Yaitu Irak maksudnya. Negeri itulah sarang fitnah dan tempat munculnya tanduk setan. Peperangan demi peperangan terjadi di negeri itu. Perang Jamal yang dipimpin Aisyah, Thalhah dan Zubair serta sisa-sisa rezim Utsman seperti Marwan bin Hakam dengan alasan untuk menuntut balas atas kematian Utsman dan agar Khalifah Ali as. (yang terpilih secara aklamasi) segera menyerahkan para pembunuh Utsman untuk diadili! Setelah para pemberontak yang dipimpin Aisyah dan Thalhal Cs. berhasil ditumpas oleh Ali as. Mu’awiyah bangkit memberontak juga dengan alasan yang sama; menunutu diserahkannya para pembunuh Khalifah Utsman! Setelahnya, kaum Khawarij memberontak melawan Ali di Nahrawan… kata pensyarah itu, semua itu terjadi berawal dari terbunuhnya Utsman; Khalifah kaum Muslimin secara tragis!

Ringkas kata, kata para ulama itu, Irak adalah negeri fitnah dan di sanalah tanduk setan muncul!

Tidak sedikit dari mereka yang lugu -atau lebih tepatnya mereka yang senang dan bangga dibuat lugu dan dipermainkan akal warasnya oleh tukang syarah hadis itu- menelan mentah-mentah apa yang mereka katakan tentang maksud sabda Nabi suci itu!

Tetapi sangatlah memprihatikan apa yang mereka katakan itu?! Apakah mereka tidak menyadari bahwa terbunuhnya Utsman menantu Nabi saw. itu adalah akibat dari fatwa Siti Aisyah, istri Nabi saw.?! Mungkinkah semua itu terjadi andai Siti Aisyah tidak memfatwakan:

.

اقتلوا نَعْثَلافقد كفر

Bunuhlah si Na’tsal itu sesungguhnya ia telah KAFIR?!

.

Akankah terjadi peperangan Jamal jika Siti Asiyah, istri tercinta Nabi itu ta’at kepada Allah dan menuruti perintah-Nya agar tetap tinggal di dalam rumahnya?

.

وَ قَرْنَ في‏ بُيُوتِكُنَّ وَ لا تَبَرَّجْنَ تَبَرُّجَ الْجاهِلِيَّةِ الْأُولى‏

“dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu… .” (QS. Al Ahzâb [33];33)

.

Mengapakah mereka menuntut balas atas terbunuhnya Khalifah Utsman, sementara mereka semualah orang-orang paling bertanggung jawab atas kematian Utsman?! Tidak ada yang layak dimintai pertanggung-jawaban atas kematian Utsman lebih dari mereka yang justru setelah kematiannya menuntut agar Ali menyerahkan para pembunuh itu?!

Tidak ada pribadi yang paling bersih dalam kasus terbunuhnya Utsman lebih dari Ali as.! Menuntut balas atas kematian Utsman hanya alasan palsu dan penipuan publik yang tak termaafkan! Semua hanya karena kebencian kepada Ali as. dan ketidak-sukaan mereka menyaksikan Ali sebagai Khalifah, sebab itu artinya: Ucapkan selamat tinggal bagi kepentingan-kepentingan dunia murahan yang menjadi incaran mereka!

Setelah kematian Utsman menantu Nabi mulia saw. atas fatwa Siti Aisyah; istri Nabi saw., apakah Siti Aisyah akan juga melakukan provokasi umat agar melawan Ali menantu lain sanga Nabi?!

Untuk mengathui hal itu bacalah sejarah berbagai peristiwa setelah kematian Khalifah Utsman yang berujung pemberontakan yang dipimpin Aisyah, Thalhah dan Zubair yang dikenal dengan nama perang Jamal (perang onta) yang menelan korban tidak kurang dari delapan belas ribu jiwa umat Islam, umat suami Siti Aisyah, umat Nabi Muhammad saw.!


[1] Syura yang beranggotakan enam anggota yang dibentuk Khalifah Umar menjelang wafat beliau yang diatur dengan syarat-syarat tertentu yang hingga kini masih menjadi bahan kajian dan ketidak puasan sebagai peneliti sejarah.

[2] Baca selengkapnya dongeng pujian untuk Utsman itu dalam Shahih Muslim,7/116, Musnad Ahmad,6/62, Kanzul ‘Ummâl,6/376 hadis noo. 5845 dan Muntakhab Kanzul ‘Ummâl,5/2 dan 17 dan buku-buku lainnya.

[3] Târîkh al Wa’qûbi,2/132 dan Târîkh Ibn A’tsum:155.

[4] Ansâb al Asyrâf,5/205.

[5] Ibid.2/175.

[6] Kitab al Futûh; Ibnu A’tsum:115. Sangat kuat kemungkinan bahwa kecaman Aisyah atas Utsman di atas beliau sampaikan sebelum peristiwa ditemukannya surat perintah rahasia Khalifah Utsman agar Muhammad bin Abu Bakar segera dipenggal kepalanya sesampainya di negeri Mesir, seperti telah disinggung sebelumnya!

[7] Târîkh ath Thabari,4/477, Târîkh Ibn A’tsum:155, al Kâmil; Ibnu al Atsîr,3/87, an Nihâyah, Ibnu al Atsîr,4/156 dan sumber-sumber lain.

[8] Ansâb al Asyrâf,5/81 dan 90.

[9] Târîkh ath Thabari,5/122.

[10] Ansâb al Asyrâf,5/ 90.

[11] Târîkh ath Thabari,5/122.

[12] Ibnu Jarîr ath Thabari,5/143-144, Ibnu al Atsîr,3/76 dan Ibnu A’tsum:159. Baca juga ar Riyâdh an Hadhirah; Muhibbudîn ath Thabari,2/131-132.

24 Tanggapan

  1. Ini sekadar cerita, seperti cerita hikayat, dalam satu-satu masalah terdapat berbagai versi cerita dalam ajaran syiah sendiri. tak tau yang mana cerita benar.Bagi syiah hanya cerita dari syiah sahaja dianggap benar. Oleh demikian setiap cerita yang dipaparkan tidak menyakinkan saya. Melihat keadaan para sahabat seolah-olah pembawa cerita secara tidak langsung memperlekehkan Nabi Muhamad saw kerana gagal mendidik para sahabat rapat baginda sekalipun. Demikian juga dengan sahabat seperti Baginda Ali dan sahabat syiah yang lain mengapa dibiarkan kemunkaran berpanjangan dari zaman Abu Bakar hingga Osman. Banginda Ali sendiri pun membaiah kesemua kalifah yang terdahulu. Satu perkara yang memeningkan kepala ialah berkenaan takqiah dalam ajaran syiah, ini seolah2 tidak ada satu kepastian dalam ajaran ini kera apa yang disampaikan itu tidak pasti kebenarannya disebabkab takyiah ini.

    __________________

    Ibnu Jakfari:

    Lebih afdhal Anda tidak keluar tema… apalagi menyebut-nyebut sesuatu yang Anda sendiri tidak memahami dengan baik seperti konsep Taqiyyah!!
    Apa sikap Anda terhadap riwayat sejarah di atas yg diriwayatkan sendiri oleh Ulama Sunni?! Apa Anda menerimanya? Atau menolaknya? Tentu Anda punya alasan. Tolong disebutkan agar dapat didiskusikan di sini!

    • Dah tau ..Lo km g tau bnar lou tidaknya msh az lou edarin..Dah jelas lou tu cma mau bkin keruh az..Dasar ajing nraka

      • Wahai wahabi salafi khawarij sastro; Bisa juga anda yg menjadi anjing Nya penghulu penghuni neraka si manusia terlaknat Anak hindun LA.

  2. Semoga Allah SWT melaknat yg menulis cerita ini. Dan sepertinya yg mempublikasikannya juga tidak berilmu. Maka kpd yg telah membacanya segeralah memohon perlindungan kpd Allah SWT.

    • Waduuuh kalau semua irwayat sejarah yang tidak sejalan dengan doktrin kamu langsung kamu vonis bohong, yaa repot mas!
      Yang ilmiah dikit dong kalau membantah!

  3. hello member, cerita mcm ni dah basi… sejarah dah berlaku.. hadith pun ada yg menyatakan 30 th pemerintahan khalifah.. ngapa nak komen usman? kau ingat kau baik sngt ke? apa sumbangan kau pada ugama ni? tak ada pun, cuma jadi ejen penyesat umat Islam.. Kalau usman jahat, ngapa ali pun suruh anak2nya jaga pintu rumah usman? guna otak la bila belajar sejarah, pikir dulu nk tulis.. nampak sngt dalam cerita kau ni bagi kau, ali pun mcm pengecut.. kau kata mayat usman terbiar 3 hari, kan Nabi saw dah iktiraf usman tu syahid.. kau tak nak iktiraf juga ke? satu lagi, kau tahu ke jasad Nabi saw sendiri berapa hari baru diurus? aku harap kau belajar dulu.. jgn jadi bodoh sombong dgn kejahilan kau sendiri.. bye,bye..

  4. tak perlu berkomentar banyaklah.. syiah itu selalul melakukan propaganda yang menyesatkan dan memperkeruh suasana. apakah masih belum cukup bukti bahwa syiah mengaggap muslimin sunni sebagai musuh mereka? selalu menyebakan fitnah dengan patokan sejaarah yang sebenarnya sejarah itu tidak bisa dikatakan 100 % benar-benar terjadi. sejarah itu bukan nash. kita harus mengambil sikap tegas.

  5. Tidak ada yg lebih berani berbuat dusta drpd kaum syi’ah

    _____________
    Ibnu Jakfari

    Lagi-lagi menuduh tanpa bukti…
    bukankah nashibi yang sering memfitnah dan berbohong terhadap syiah?

    • Standard kaum dungu Sunni…. Maling teriak maling. Bukan kah sudah terbukti bahwa orang orang yg dianggapnya sebagai ulama adalah orang orang yg menjual akhiratnya Demi keridhaan penguasa durjana bani umayyah Dan abasyiah

  6. 1. Pesan bagi yang komen-komen negatif
    2. Membaca sejarah tidak boleh sepotong-sepotong, bahwa kebenaran sejarah dapat dilihat dari Bukti sejarah.
    3. Bila murid salah maka guru tidak dapat dipersalahakan, bahwa ada murid yang setia dan loyal pada gurunya dan ada murid yang tidak loyal.
    4. Bahwa seseorang dalam hidupnya bisa saja sangat baik pada awalnya dan buruk pada akhirnya… begitu juga sebaliknya.
    5. Bahwa ada Nepotisme besar-besaran pada masa khalifah Usman dan ada penentangan pada perintah Nabi. Ketika Nabi masa hidupnya Keluarga Hakam tlah diusir sedangkan masa Usman dijadikan pegawai khalifah.

  7. jangan salahkan aisyah kecuali kalo dia selingkuh baca ya fb ku mahapatih gajah mada . sip

  8. Kalau kita menceritakan Muhammad dan Qurannya…?mereka katakan; semoga Allah laknatkan penulis ini….kita tak perlu takut..?karena Allah swt ciptaan bangsa Arab tidak mempunyai kekuasaan apa-apa…kita dapat membuktikan hal itu…? mereka harus memakai umatnya untuk melaknatkan yang menentang islam dan nabi cabul Muhammad….?

    Terbukti Ali Sina dan Ibn Warag melecehkan islam dean nabi cabul Muhammad, Allah swt islam tak mampu melaknatkan mereka…?mereka tetap hidup untuk membongkar siapa Allah swt munster islam dan rasulnya…?

    Mengapa islam dan rasulnya Muhammad selalu dilecehkan…?agar dunia dapat mengenal kebohongan dari ajaran teroris islam dan Qurannya…?

    • Bukan kah yg cabul itu ibu anda sehingga melahirkan Anak dengan watak serendah anda ???

    • Jelas jelas tulisan di atas tiada bukti kebenaran nya .Astaghfirullahalaadzim . . .siti aisyah adalah seorang yang berhati lembut,dan tidak mungkin dia membunuh sahabat rasullullah .
      Sesungguh ny orang yg menyebarkan kesesatan ini adalah laknatullah .
      ALLAH SWT MAHA MULIA DAN MAHA MENGETAHUI MANA YANG BENAR ,DAN MANA YANG FITNAH .
      Sesungguh nya para sunni adalah orang orang yang benar dan pewaris para nabi,mereka adalah orang2 yang di ridhoi ALLAH SWT .
      Wahai orang-orang syi’ah yang menebarkan kesesatan ,segera bertaubatlah selagi nyawa masih di kandung badan .

  9. Subhanallah La haula wala khuwwata ilabillah. Aku berlindung kepada Allah dari perbuatan saling membunuh sesama umat muslim. Dan semua kejadian diatas semoga bisa menjadi pelajaran bagi kita semua. Semoga rahmat dan ampunan Allah bersama-sama org yg tetap istiqomah dalam kebenaran.

  10. tak takut sama ajab Allah. mendingan hapus posting ini. yang baca takut menganggap ini benar. anda mau memusrikan orang dengan sikaf anda yang menulis ini. tak takutkah sama neraka hah. ingat Al-Quran bagi orang yang berpikir. berpikirlah anda sebelum melakukan sesuatu.

  11. yg baca artikel di atas tdk perlu bingung apakah benar atau tdk, kita pasti tahu kebenarannya di hari akhir nanti.
    yg penting kita menjalankan hudup sesuai Qur’an & Hadits sesuai wasiat Rasulullah.

  12. اللهم صل على سيدنا محمدوعلى اله وصحبه ومن تبعه الى يوم الدين
    ….اللهم ارحم امة محمد
    Saling mencaci, memaki… apa Rasul kita mengajarkan itu? Siapa yang senang melihat orang”Islam saling menghina….. orang kafir kan, orang”yg benci Islam sudah pasti.
    Kelak akan ada suatu hari dimana , Allah akan menampakan mana yang benar dan mana yang salah. Keyakinan jangan dipaksakan!
    Saya cinta ahli bait Rasulullah, Sayidah Fatimah dan keturunannya. Dan saya juga cinta para sahabat Rasulullah
    Mereka adalah hasil didikan langsung Rasulullah, mereka orang” hebat.
    Kalaupun ada permasalah diantara mereka, itu wajar dan manusiawi.Tapi kalau kemudian masalahnya dibesar-besarkan sampai seolah-olah keluar dari akhlak islam. Kita perlu waspada siapa penyebar berita itu.
    sentuh hati kita, apa kita yakin kelak berada dibarisan orang”yang selamat dan mendapat ridhaNya.
    Kita tidak tahu amal kita diterima atau tidak, bukan?
    Bekerjalah, niscaya Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman akan melihat hasil pekerjaanmu.
    Urusan menghisab itu urusan Allah.
    “Ya Allah tunjukkanlah kepada kami yang hak itu adalah hak, dan anugerahkanlah kami kemampuan untuk mengikutinya, dan tunjukkanlah kepada kami yang salah itu salah, dan anugerahkanlah kepada kami kemampuan untuk menjauhinya.”

  13. […] Gawat! Istri Tercinta Nabi saw. Menvonis Kafir dan Memerintah Membunuh Menantu Nabi saw.? […]

  14. hadits dhoif bahwa Aisyah mememrintahkan membunuh utsman .. dipakai juga sama syiah … dasar syiah !!
    ____
    Ibnu Jakfari:
    Tolong Anda buktikan bahwa dokumen sejarah itu dha’if!!

  15. Bila yg meriwayatkan hal tersebut adalah orang2 yg menghormati nabi maka mana mungkinlah mrk berkata bohong. Hanya krn kita percaya pada satu hal lalu meniadakan fakta lain
    yg tidak sesuai dgn yg kita percayai bisa berujung pada menipu diri sendiri. Belajar dr berbagai sumber, berpikir dgn kemampuan yg sdh diberikan Yang Kuasa.

  16. hahaha, syiah..syiah, gak kapok kapok lo membuat kepalsuan tapi wajar sih karena bukankah taqiyah itu lbh afdol dari Sholat,hahaha

  17. Tolong sebelum menulis carilah sumbernya yang benar, cerita ini banyak yg menyimpang dari kisah aslinya. Terima kasih

  18. Syiah Rafidhah..
    .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: